Petikan Wawancara Zlatan Ibrahimovic Setelah Dianugerahi Penghargaan Pemain Terbaik Swedia

Berita Terbaru AC Milan
Photo: https://en.as.com

Beritamilan.com – Situs Berita AC Milan

Tua-tua keladi, semakin tua semakin menjadi, mungkin itu adalah ungkapan yang tepat untuk menggambarkan sosok monster yang bertinggi hampir 2 meter, Zlatan Ibrahimovic. Baru-baru ini pemain berusia 39 tahun itu berhasil mendapatkan penghargaan sebagai pemain terbaik Swedia tahun ini.

Bacaan Lainnya

Ibrahimovic sendiri tercatat sudah mengantongi gelar sebagai pemain terbaik Swedia sebanyak 12 kali. Terakhir kali ia memenanginya pada tahun 2016 silam, yaitu ketika ia masih memperkuat timnas Swedia. Penghargaan ini dilangsungkan secara online mengingat pandemi Corona yang belum juga mereda.

Seusai menerima penghargaan, Ibrahimovic melakukan sebuah wawancara dengan media kenamaan Swedia, Sportbladet. Melalui jurnalis mereka bernama Erik Niva, berikut ini petikan wawancaranya.

Erik Niva: “Bagaimana cerita Anda saat positif Corona?”

Ibrahimovic: “Tidak ada yang serius. Hanya istirahat satu sampai dua minggu. Ketika saya dikatakan positif, saya tidak mengerti apa-apa. Saya sedang berlatih ketika mereka mendatangi saya dan berkata: ‘Kamu harus pergi’, saya jawab ‘Untuk apa?’. Kami mengadakan pertemuan sehari sebelumnya. Kami berjumlah 30 orang, Saya satu-satunya yang disuruh pergi lalu bertanya: ‘Apa maksudnya ini? Apakah ini hukuman? Apa yang harus saya lakukan?’. Semua orang diam dan kemudian lusa hasil tes menyatakan saya positif. Saya satu-satunya pemain yang tertular virus.”

Ibrahimovic: “Awalnya, saya merasa skeptis, saya berkata pada petugas medis ‘Apakah kamu yakin? Ini adalah kompetisi UEFA – bukan Italia – karena kami akan bermain di Liga Europa.”

Ibrahimovic: “Mereka melakukan tes pada saya sampai tiga kali untuk memastikan dan hasilnya semua positif. Jadi baiklah. Aku akhirnya pulang, tidak merasakan apa-apa. Setelah tiga hari dirumah saya sakit kepala. Tetapi kemudian saya berpikir apakah saya sakit kepala hanya karena terjebak di rumah, dan mengulangi hal yang sama sepanjang waktu. Tapi kemudian saya mulai merasakan sakit punggung saat saya tidur.”

Ibrahimovic: “Saya bangun pukul 3 pagi lalu berpikir saya perlu minum pil. Saya telah diberi banyak pil, dan saya sangat menentangnya. Saya ingin mengendalikan situasi dan Anda tidak melakukannya saat Anda meminum pil, tetapi sepuluh menit setelah meminum pil rasa sakit dan sakit kepala menghilang.

Ibrahimovic: “Pada hari kelima saya makan malam, dan baru menyadari, ‘Aneh, saya tidak merasakan apa-apa. Tidak ada rasa.’ Kemudian saya meminum secangkir kopi, karena kopi itu kuat, tetapi saya juga tidak merasakan apa-apa, semuanya terasa hambar.” pungkas Ibra menceritakan tentang kondisinya saat terkena Covid-19.

Erik Niva: “Anda sudah berusia 39 tahun, menurut Anda bagaimana rasanya?”

Ibrahimovic: “Saya baik-baik saja. Saya selalu mengatakan bahwa saya menjadi lebih baik dan lebih baik dan lebih lengkap setiap hari, dan itulah yang juga Anda katakan.”

Erik Niva: “Bagaimana Anda menangani kondisi fisik yang tak lagi muda namun tetap bisa bermain baik dan efektif? ”

Ibrahimovic: “Sepuluh tahun yang lalu saya adalah seorang pemain, lima tahun yang lalu saya adalah pemain yang berbeda. Dan saya pikir saya memiliki kecerdasan yang membuat saya menyesuaikan tubuh saya dengan apa yang saya bisa. Orang mengatakan bahwa saya tidak perlu banyak berlari hari ini, tapi saya memilih lari agar saya dapat membantu tim dengan cara terbaik. Dan kemudian saya memiliki pelatih (Pioli) yang menyesuaikan permainan dengan apa yang saya bisa.”

Erik Niva: “Bagaimana pengaruh pelatih pada Anda?”

Ibrahimvoci: “Misalnya dalam kondisi bertahan. Dia menempatkan saya melawan satu bek tengah, jadi saya akan fokus padanya daripada berlari di antara mereka. Jadi dia menyelamatkan saya di permainan bertahan seperti itu, tapi di permainan menyerang saya bebas bergerak. Dan ketika kami menyerang, saya selalu berpikir ‘Haruskah saya turun dan menjemput bola seperti yang saya lakukan sepuluh tahun lalu, atau haruskah saya tetap berdiri di depan?’, namun saya melakukannya bergantian tergantung situasi saat itu.”

Ibrahimovic: “Jika saya dapat berlari 90 menit tanpa henti, saya akan melakukannya – tetapi saya tidak bisa. Saya jujur ​​dengan diri saya sendiri, dan saya tidak bisa. Saat saya berlari, butuh waktu lebih lama untuk pulih. Tapi saya memilih kapan harus melakukannya, dan saya mengorbankan diri saya untuk tim ketika saya harus mengorbankan diri.”

Erik Niva: “Saat Anda di LA Galaxy banyak terdengar bahwa Anda akan memutuskan pensiun. Bagaimana ceritanya ketika Anda justru melanjutkan karier di Milan, bahkan menjadi sangat hebat saat ini?

Ibrahimovic: “Satu tahun lalu saya sudah selangkah menuju pensiun. Saya merasa seperti ini ‘Sudah cukup!. Saya ingin memasuki babak baru dalam hidup. Bersama keluarga setiap hari. Jalani kehidupan anak-anak saya. Ulangi kehidupan di kehidupan lain – Anda melalui semua yang Anda lakukan saat remaja, dan melihatnya lagi hari ini. Anda menghabiskan banyak waktu ketika Anda bermain sepak bola, ketika Anda aktif – dan saya sangat merindukan anak laki-laki saya.”

Ibrahimovic: “Tapi kemudian Mino berkata: ‘Kamu harus menyelesaikan karier di Eropa!’ Kamu harus menunjukkan bahwa kamu kembali ke level teratas, bahwa kamu dapat melakukannya! Lakukan dulu enam bulan di Milan, dan setelah itu kamu bisa berhenti jika kamu mau. Maka orang akan ingat bahwa kamu mengakhiri kariermu di papan atas Eropa. ‘Kamu tidak harus berhenti!’

Ibrahimovic: “Mino Raiola bilang aku harus terus bermain sampai aku busuk. Dia hanya ingin aku terus maju, terus berjalan – dan dia tahu bagaimana memancingku. Dia berkata: ‘Terlalu buruk bagi seorang Zlatan untuk pensiun di Amerika Serikat.’

Erik Niva: “Apakah benar Anda sebenarnya lebih dekat ke Bologna dibanding ke Milan saat itu?”

Ibrahimovic: “Saat itu saya sudah memikirkan kembali ke Italia untuk bergabung dengan Bologna bersama teman baik saya Mihajlovic. Saat itu Mihajlović jatuh sakit. Saya berbicara dengannya, dan dia berkata, ‘Datanglah ke Bologna.’, Saya berkata, ‘Dengar! Untuk Anda, aku akan datang dengan gratis, tidak masalah. Aku akan datang dan membantumu.’

Ibrahimovic: “Tapi situasinya adalah tentang apakah saya harus mengakhiri karir saya atau tidak – jadi saya berkata kepadanya: ‘Saya akan jujur. Ini bukan Zlatan seperti dia sepuluh tahun lalu, apa yang biasa Anda lihat saat di Inter ataupun di Milan sebelumnya.”

Ibrahimovic: “Ini bukan tentang nilai kontrak. Jika saya berhenti bermain sepak bola hari ini, masih banyak pekerjaan yang dapat menghasilkan makanan di atas meja. Ini semua tentang adalah tentang bagaimana saya bisa mendapatkan adrenalin yang maksimal di usia seperti ini. Setiap hari ketika saya bangun pukul tujuh/delapan pagi – saya merasakan sakit di tubuh, tetapi saya harus pergi ke gym dan menjalani semua yang saya lakukan untuk merasa segar.”

Ibrahimovic: “Untuk menjalaninya setiap hari, saya harus memompa adrenalin, saya harus termotivasi. Saya harus memiliki tujuan yang ingin Anda capai. Saya harus punya tujuan bila ingin bermain lagi, jika hanya sekedar mencari keringat tanpa target apapun lebih baik saya pensiun. Itulah kenapa saya memikirkan ulang tentang Bologna.”

Erik Niva: ” Anda memutuskan kembali hanya beberapa hari setelah Milan mengalami kejadian memalukan saat itu. Kenapa?”

Ibrahimovic: “Ya, saya tahu pertandingan itu. Sangat memalukan dan tidak seperti Milan yang saya kenal. Saya tahu Milan membutuhkan saya dan mereka pun menghubungi Mino untuk itu.”

Ibrahimovic: “Dalam kasus saya, ini bukan tentang berapa nilai kontrak. Jadi saya berkata kepada Mino, ‘Siapa yang paling membutuhkan saya?’ Dia menjawab : ‘Milan! Hanya Anda yang bisa membuat Milan seperti Milan tahun-tahun yang lalu, kembali ke masa kejayaannya.’ Saat itu akhirnya saya memilih untuk kembali ke Milan.”

Ibrahimovic: “Ketika saya datang ke Milan dan semua orang bertanya: ‘Apa yang bisa dia lakukan? Dia sudah 39 tahun’. Kemudian orang tidak mengerti – inilah yang memicu saya, dan membuat saya ingin berbuat lebih banyak. Inilah mengapa saya bangun jam tujuh setiap pagi ketika seluruh tubuh saya sakit. Aku akan kesana! Sekarang saya harus menunjukkan bahwa saya bisa, bahwa saya akan, apa yang saya inginkan. Itu adalah tekanan yang saya berikan pada diri saya sendiri, dan itulah tantangannya.”

Dialih bahasaskan dari media Sportbladet.

Cepat sembuh Ibra, selamat atas penghargaannya. Forza Milan!

Pos terkait