Pecundangi Torino, Stefano Pioli Meminta Maaf Kepada Leao

Pioli Leao
Photo: acmilan.com

Berita AC Milan – Melawan Torino, AC Milan tampil sangat biasa dan cenderung membosankan. Tidak banyak peluang tercipta, beruntung Olivier Giroud berhasil menjadi sosok pembeda dalam laga ini berkat 1 golnya ke gawang tim tamu.

Faktor kelelahan dan padatnya jadwal mungkin menjadi faktor utamanya. Milan dalam pertandingan ini cenderung lebih kalem dan banyak menunggu lawan memainkan bola dan bertahan sedalam mungkin.

Bacaan Lainnya

Namun demikian, sang allenatore Stefano Pioli mengaku puas akan permainan AC Milan, mempertimbangkan padatnya jadwal yang mereka lalui sejauh ini.

Secara khusus pelatih berusia 56 tahun itu melayangkan permintaan maafnya kepada Rafael Leao yang terus dimainkan selama 90 menit. Pioli terpaksa melakukan itu karena Ante Rebic masih belum sembuh 100% dari cederanya.

Berikut adalah petikan wawancara Stefano Pioli kepada DAZN:

Tentang pilihannya untuk lineup: “Klub telah pandai membangun tim yang kuat, saya minta maaf saya tidak bisa membuat Leao menarik napas. Semoga Rebic bisa segera kembali.”

“Kami harus terus memiliki keinginan ini dan bermain lebih baik dan lebih baik lagi. Tidak mudah untuk bermain bagus dengan lawan seperti itu, tetapi kami memiliki permainan yang bagus.”

“Pertandingan selanjutnya akan sulit dan menantang. Napoli? Saya menonton Roma-Napoli tetapi saya mengamati Roma. Saya tahu mereka sangat kuat. Roma adalah tim yang bagus, itu akan menjadi pertandingan lain yang sulit dan merangsang di mana, bagaimanapun, kami dapat memberikan pendapat kami.”

Tentang pertandingan: “Saya puas. kami memeriksa permainan. Itu adalah yang keempat dalam sepuluh hari bagi banyak pemain. Kami hanya mengambil risiko di final. Saya menyukai keinginan tim untuk membawa pulang 3 poin dari pertandingan yang begitu rumit. Sekarang, anak laki-laki saya tidak mengejutkan saya lagi.”

Pioli melanjutkan: “Torino memainkan sepakbola yang bagus, kami bekerja sebagai sebuah tim. Di babak kedua, kami menurunkan tekanan tetapi kami kebobolan sedikit peluang.”

“Itu bagian dari mentalitas kami, jika kami ingin memainkan jenis sepak bola tertentu, kami harus mempersiapkannya selama seminggu. Bermain setiap tiga hari, persiapan Anda semakin sedikit, mereka yang memiliki lebih banyak waktu memanfaatkannya lebih banyak tetapi para pemain ingin memainkan semua permainan dengan baik.”

“Kami menghadapi tim yang kuat dan ditempatkan dengan baik. Saya puas dengan kinerjanya. Kami mengalami momen sulit di babak kedua tetapi kami membawa pulang tiga poin penting. Ketika kami tidak bisa menggiring bola, saya memindahkan Leao ke dekat Giroud untuk memenangkan bola kedua.” pungkasnya.

Pos terkait