Stefano Pioli: “Kami akan Memberikan yang Terbaik!”

Giroud Calabria Tonali Tomori
Photo: acmilan.com

Berita AC Milan – Stefano Pioli merayakan comeback Milan melawan Lazio dan kelolosan timnya ke babak kualifikasi Liga Champions. Pelatih berusia 56 tahun itu menegaskan para pemainnya ‘tidak mendapatkan kredit yang cukup’ atas pencapaian mereka.

Kemenangan atas Lazio 1-2  memastikan AC Milan telah mencapai target mereka dengan lolos secara matematis untuk kampanye Liga Champions musim depan. Itu juga membuat persaingan Scudetto tetap hidup, karena kemenangan comeback dengan Olivier Giroud dan Sandro Tonali membatalkan gol pembuka Ciro Immobile.

Bacaan Lainnya

Inter masih memiliki 1 tabungan pertandingan, tetapi itu adalah perjalanan yang sulit ke Bologna pada Kamis nanti dan semua laga di periode ini tidaklah mudah.

Direktur Paolo Maldini berlari turun dari tribun untuk memeluk pelatih dan pemainnya, sementara pelukan antara Pioli dan Tonali juga menunjukkan betapa berartinya kemenangan pagi ini.

“Sangat tepat untuk bahagia dan puas dengan pertandingan ini dan para penggemar kami, yang sekali lagi membuktikan diri mereka fantastis,” kata Pioli kepada DAZN.

“Saya sangat bangga dengan para pemain saya dan jika saya berada di posisi mereka, saya akan marah, karena orang tidak memberi mereka pujian yang cukup. Selama bertahun-tahun mereka telah membuktikan diri di level tertinggi.

“Kami akan mencoba memenangkan semua pertandingan yang tersisa, kami mungkin tidak mencapai itu, tetapi kami akan memberikan yang terbaik.

“Anehnya, kami memulai pertandingan dengan buruk dan kebobolan gol yang dapat dihindari, tetapi kami menunjukkan kemampuan kami untuk kembali ke jalurnya, tetap dalam permainan dan terus maju. Lazio menyebabkan masalah bagi kami, karena mereka adalah tim yang bagus, tetapi ini adalah langkah maju yang penting.

“Kami tahu ini adalah jadwal pertandingan yang rumit, yang bisa kami lakukan hanyalah menjalaninya satu per satu dan mencoba melakukan yang terbaik yang kami bisa.”

Tonali lebih merupakan gelandang bertahan dalam game hari ini, tetapi ia berani maju ke depan dan menyelesaikan peluang yang dihasilkan dari pergerakan Zlatan Ibrahimovic.

“Kami menggerakkan full-back lebih jauh ke depan di babak kedua, Tonali dimaksudkan untuk duduk lebih dalam, tetapi ketika Anda merasakan momen itu, Anda harus mengambilnya. Saya mengatakan kepada para pemain saya untuk bertekad, ganas dan menciptakan momen itu.

“Kami menunjukkan sekali lagi bahwa kami percaya sampai akhir, karena kami merasa bisa memenangkannya dan menciptakan begitu banyak peluang.”

Milan selalu mengatakan bahwa tujuan mereka musim ini adalah untuk finis di empat besar dan itu sekarang telah tercapai dengan waktu satu bulan tersisa.

“Yang penting adalah kami berada di Liga Champions. Kali ini musim lalu, kami tidak yakin apakah kami akan berada di empat besar, jadi ini menunjukkan kemajuan lebih lanjut.

“Masih ada beberapa anak tangga untuk didaki, tetapi itulah yang akan memberikan kepuasan terbesar bagi kami. Anda tidak akan menemukan skuad dengan usia rata-rata yang rendah di Serie A yang menantang untuk Scudetto.

“Mereka semua adalah kapten, mereka menaruh begitu banyak semangat dan kepositifan dalam pekerjaan mereka, kami perlu menikmatinya.”

Ada juga veteran di skuat seperti Giroud dan Ibrahimovic yang bisa memimpin.

“Kita berbicara tentang pemenang Piala Dunia yang telah bermain di level tertinggi. Dia adalah pemain dan pribadi tingkat atas, jadi penandatanganan yang sangat cerdas.”

Sementara Inter menghadapi Bologna pada Rabu, Milan akan menghadapi Fiorentina akhir pekan depan.

“Fiorentina kuat, cepat, intens dan termotivasi juga setelah kekalahan mereka dari Salernitana hari ini. Saya memberi tahu para pemain jika kami mengakhiri musim dengan 86 poin, itulah yang paling bisa kami lakukan.

“Ini adalah liga yang tidak dapat diprediksi, lihat saja apa yang terjadi hari ini dengan Napoli kalah di Empoli setelah memimpin 2-0. Yang bisa kami lakukan hanyalah memberikan yang terbaik.”

Pioli ditanya apakah skuad mengalami pukulan psikologis dari kekalahan 3-0 di semifinal Coppa Italia dari Inter.

“Ada kekecewaan, tidak dapat disangkal, karena kami tahu betapa pentingnya derby dan kami ingin mencapai Final Coppa Italia. Kami selalu bangkit setelah kekecewaan dan menggunakan energi itu untuk tes berikutnya, jadi itulah yang akan terus kami lakukan.” tutup Pioli.

Pos terkait