Perbedaan Mendasar Kepergian Kessie dan Dybala dari Milan dan Juventus

Kessie dan Dybala

Berita AC Milan – Paulo Dybala dan Franck Kessié adalah bintang Serie A terbaru yang akan meninggalkan klub mereka dengan status bebas transfer. Tetapi ada satu perbedaan utama antara cara Juventus dan Milan melakukan negosiasi.

Saat ini terlihat semakin banyak pemain Serie A yang pergi di akhir kontrak mereka. Kecenderungan yang semakin diperkuat oleh Dybala dan Kessie yang hengkang dari Juventus dan Milan pada bulan Juli nanti.

Bacaan Lainnya

Pemain Pantai Gading sudah menandatangani kontrak dengan Barcelona, ​​sedangkan Dybala sudah mulai mencari rumah baru setelah diberitahu oleh Juventus bahwa dia tidak lagi diinginkan di klub.

Bertentangan dengan Kessié, Dybala pada awalnya telah sepakat untuk menandatangani kontrak baru dengan Juventus, tetapi raksasa Serie A tiba-tiba menarik proposal mereka setelah beberapa bulan kemudian.

Maurizio Arrivabene telah menjelaskan bahwa Dybala bukan lagi inti dari proyek mereka, yang telah berubah cukup cepat mengingat Pavel Nedved telah mengklaim pada bulan September bahwa Juventus melihat No.10 mereka sebagai kapten masa depan mereka.

Kessié, di sisi lain, selalu menjadi pusat proyek teknis Milan dan Rossoneri membuat penawaran terbaik yang mereka mampu. Menurut laporan terbaru, gelandang Pantai Gading telah menandatangani kontrak baru 6,5 juta euro per tahun di Barcelona, ​​​​yang mana nilai itu tak jauh dari yang ditawarkan AC Milan.

Ada kemungkinan bahwa biaya agen kembali membuat perbedaan dalam negosiasi, mirip dengan musim lalu ketika Diavoli gagal mengikat Gigio Donnarumma ke kontrak baru. Pemain internasional Italia itu akhirnya menandatangani kontrak dengan PSG dengan gaji awal yang bahkan lebih rendah dari yang ditawarkan Milan. (Gaji tetap € 7 juta, ditambah tambahan € 3 juta, Milan menawarkan € 8 juta).

Diavoli ingin mempertahankannya sebanyak yang mereka inginkan agar Hakan Calhanoglu dan Kessié tetap bertahan. Di sisi lain, Juventus menendang Dybala dengan berubah pikiran setelah mencapai kesepakatan dengan pemain yang tidak mengharapkan klub untuk berpaling darinya.

Ini mungkin menunjukkan bahwa direktur Juventus memiliki gagasan yang tidak pasti tentang bagaimana mengembangkan tim dalam jangka panjang, mengingat bahwa mereka benar-benar mengubah pendirian mereka terhadap Dybala dalam waktu hanya enam bulan.

Pada saat yang sama, pemain Argentina itu tampak sebagai pemain paling penting setelah kepergian Cristiano Ronaldo di musim panas kemarin, tetapi ia mulai diragukan karena sering terganggu masalah cedera dan – mungkin – kepribadian yang tidak terlalu kuat di dalam ruang ganti.

Pertanyaannya sekarang: bagaimana Juventus akan menggantikan Dybala? Ada banyak nama di atas meja, meskipun masih harus dilihat apakah Nyonya Tua akan kehilangan aset lain di masa depan karena Federico Bernardeschi juga tampaknya akan meninggalkan Turin dengan status bebas transfer.

Dalam hal ini, Juventus akan membutuhkan pemain sayap dan gelandang serang atau Meazzala dan bukan kebetulan bahwa beberapa bintang top telah dikaitkan dengan kepindahan ke Stadion Allianz: dari Mohamed Salah ke Paul Pogba, Sergej Milinkovic-Savic, Giacomo Raspadori, Renato Sanches dan Nicolò Zaniolo.

Milan sudah mendapatkan pengganti yang solid untuk Donnarumma pada diri Mike Maignan, tapi entah bagaimana mereka kesulitan untuk menemukan pengganti Calhanoglu.

Brahim Diaz memiliki awal yang menakjubkan musim ini tetapi telah menurun secara dramatis selama berbulan-bulan, jadi Stefano Pioli menggunakan Franck Kessié di posisi lini tengah menyerang dalam peran yang dinamai ‘false 10.’

Ironisnya, target utama Milan untuk menggantikan Kessié juga ada dalam agenda Juventus: Renato Sanches. Namun untuk kasus ini Milan tampaknya lebih memimpin Nyonya Tua dan Arsenal dalam perlombaan untuk mengamankan jasanya.

Sejujurnya, Dybala akan menjadi bagian yang sempurna untuk ditambahkan ke tim Milan saat ini, tetapi masih harus dilihat apakah Rossoneri mampu membelinya, terutama jika Zlatan Ibrahimovic memutuskan untuk bertahan.

Milan dan Juventus mengambil jalan yang berbeda, yang membawa mereka ke tujuan yang sama. Sekarang terserah Federico Cherubini, Maurizio Arrivabene, Paolo Maldini dan Ricky Massara untuk membangun tim yang lebih kuat tanpa dua bintang utama mereka.

Pos terkait