Olivier Giroud Mengaku akan Ketakutan Jika Tokoh Kartun Ini Muncul di Dalam Stadion

Olivier Giroud

Berita AC Milan – Tidak ada manusia yang sempurna, begitu juga dengan sosok pemain juara Piala Dunia Olivier Giroud. Meski memiliki sosok tubuh tinggi besar dan wajah sangar, rupanya mantan pemain Arsenal itu memiliki ketakutan akan sosok tokoh kartun.

Dalam wawancara terbarunya dengan Football Ramblestriker AC Milan itu mengaku sangat takut akan tokoh kartun bernama Alf. Meski sebenarnya tokoh ini memiliki kepribadian baik, namun Giroud mengaku tidak suka dengan caranya berbicara dan kebiasanya untuk memakan kucing.

Bacaan Lainnya

Berikut adalah petikan wawancara Giroud dengan Football Ramble yang berbicara tentang karir sampai rencananya setelah pensiun dari dunia sepak bola:

Tentang ketakutannya terhadap kartun Alf: “Aku tidak suka Alf. Saya sangat takut dan saya tidak tahu mengapa. Saya tidak suka cara dia berbicara, fakta bahwa dia makan kucing.

Alf
Photo: www.primevideo.com

Saya mencoba berkonsentrasi di lapangan tetapi saya akan takut jika saya melihatnya di stadion.”

Tentang tendangan scorpio yang dia cetak bersama Arsenal: “Saya ingat pertandingan melawan Crystal Palace, itu adalah hari pertama tahun ini. Mencetak gol scorpio itu adalah momen yang tak terlupakan bagi saya dan saya tidak akan pernah melupakannya.”

“Itu mengingatkan saya pada momen-momen indah yang dijalani di Emirates Stadium. Sejujurnya, saya terkejut. Saya sudah mencoba melakukan seperti ini dalam latihan dan dalam situasi lain dan saya tidak berpikir saya bisa meniru gerakan ini. Saya terkejut.”

Tentang pilihannya dalam karier: “Melalui penulis biografi Rouche, saya bisa menceritakan kisah saya. Pemain biasanya menulis buku ketika karir mereka berakhir dan saya bertanya kepada keluarga dan rombongan saya apakah ini waktu yang tepat untuk membicarakan masa kecil dan hidup saya.”

“Saya bersenang-senang meskipun butuh waktu lama dan saya senang dengan hasil akhirnya. Ketika Anda masih seorang pesepakbola dan Anda bermain untuk klub dan tim nasional, sulit untuk mengatur setiap kata yang keluar dari mulut Anda karena Anda dinilai untuk segalanya.”

“Namun, ketika Anda pensiun, Anda dapat berbicara terus terang tentang karier Anda dan itulah yang saya coba lakukan dalam buku ini. Saya mencoba menemukan keseimbangan yang tepat.”

Tentang kontroversi dengan Mbappe: “Sangat mudah bagi saya untuk membicarakan episode itu dengan Mbappè. Dia telah berbicara di konferensi dan telah mengklarifikasi hal-hal yang telah terjadi. Pers memperkuat hal-hal yang terjadi.”

“Dua hari setelah bentrokan kecil yang kami alami, kami membersihkan diri dan terus memikirkan pertandingan berikutnya.”

Untuk kita ketahui, hubungan Giroud dengan Mbappe sempat memanas pada hajatan Euro 2020 lalu. Hal itu dipicu oleh sikap Giroud yang mengkritik Mbappe di depan media tentang minimnya suplai bola dari bintang PSG itu saat Prancis bersua Bulgaria.

Olivier Giroud Tentang saudaranya Romain: “Sulit ketika seorang anak pergi dari keluarganya, ketika dia meninggalkan rumah pada usia 14 tahun. Di tim nasional muda, dia melakukannya dengan sangat baik bersama Henry dan Trezeguet, pada saat itu dia adalah salah satu bek terbaik.”

“Dia tidak memiliki kesempatan untuk melangkah lebih jauh dalam sepak bola profesional, tetapi bagi saya dia adalah pahlawan dan contoh. Ketika saya berusia 14 tahun dan saya memiliki kemungkinan untuk meninggalkan rumah, orang tua saya memutuskan untuk tidak membiarkan saya pergi karena saya belum cukup dewasa.”

“Itu adalah keputusan yang tepat, saya harus berkembang. Saya merasa bersyukur, berkat iman saya bahwa Tuhan punya rencana untuk saya dan itu. Dia telah menggambar jalan yang begitu indah untukku.”

“Setiap orang bertanggung jawab atas pilihan mereka dan apa yang mereka dapatkan, tetapi Tuhan selalu mendukung Anda dan mengizinkan Anda membuat keputusan yang tepat.”

Tentang sejarahnya dan memenangkan Piala Dunia: “Saya pikir kisah hidup saya menceritakan bahwa saya selalu berjuang untuk mencapai tempat-tempat tertentu. Sejak kecil saya selalu didorong untuk tumbuh, saya suka kompetisi dan saya tidak suka zona nyaman.”

“Saya selalu percaya pada diri saya sendiri dan selalu berusaha mengatasi momen kritis dan membuktikan bahwa orang salah. Mengangkat piala dunia adalah tonggak terbesar yang saya capai dalam karir saya, saya merinding membicarakannya.”

“Saya ingat ketika teman-teman saya mengatakan kepada saya bahwa sebagai seorang anak, saya berkata saya akan menjadi juara dunia. Ini adalah impian seorang anak yang menjadi kenyataan.”

Penyesalan terbesarnya: “Penyesalan terbesar saya sejauh ini adalah kekalahan di Kejuaraan Eropa 2016 dan tidak memenangkan Liga Premier dengan Arsenal atau Chelsea. Tapi sekarang kami perlu memikirkan tantangan berikutnya dan saya memiliki harapan besar untuk memenangkan gelar lain dengan klub saya saat ini.”

Tentang gagasan mengadakan kompetisi Piala Dunia setiap 2 tahun: “Saya pikir Piala Dunia setiap 4 tahun jauh lebih baik. Kami memainkan banyak pertandingan, jadwal sangat padat dan di akhir musim kami sangat lelah.”

“Pemain harus menjaga kesehatan mereka dan jika kami memainkan kompetisi penting yang membutuhkan banyak konsentrasi, akan sulit untuk melakukannya. Saya tidak tahu bagaimana mungkin untuk menambahkan lebih banyak permainan dan saya pikir pemain lain juga berpikir begitu.”

Tentang Arsene Wenger: “Arsene Wenger adalah orang yang spesial bagi saya. Saya rindu berbicara dengannya dan saya berharap memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya lagi.”

Giroud Wenger
Photo: Google

“Dia melakukan banyak hal untuk saya di Arsenal dan saya yakin dia bisa banyak membantu sepak bola internasional bahkan jika saya tidak setuju dengan idenya tentang Piala Dunia setiap dua tahun. Saya menghormati ide-idenya tetapi saya ingin memahami alasan gagasan ini.”

Tentang kehidupannya setelah pensiun: “Masih terlalu dini untuk membicarakannya, tetapi saya pikir saya akan bertahan di sepak bola. Saya telah berada di dunia ini selama bertahun-tahun dan saya pikir saya telah mendapatkan penghargaan yang dapat membantu dengan pengalaman yang telah saya kumpulkan.”

“Saya memikirkan tokoh-tokoh seperti direktur olahraga, dalam pengembangan sektor pemuda atau mengenai kebijakan klub. Pelatih adalah peran yang bukan untuk saya. Ada terlalu banyak tekanan dalam peran itu, saya sangat menghormati siapa pun yang melakukannya.”

“Ketika saya membaca buku Wenger, saya perhatikan bahwa penyesalan terbesarnya adalah dia telah meninggalkan keluarganya. Peran yang akan sangat bagus untuk dimainkan adalah pelatih para penyerang.” tutup Giroud.

Pos terkait