Mattia De Sciglio Kisahkan Masa Depresinya di Milan

Mattia De Sciglio
Photo: LaPresse

Berita AC Milan – Bek Juventus, Mattia De Sciglio, mengakui dia ‘hampir depresi’ dan menjelaskan perselisihan dengan penggemar Milan sebelum pindah ke Turin. Sebagaimana kita tahu, pemain sepak bola Italia itu pernah disebut-sebut sebagai The Next Paolo Maldini saat awal karir profesionalnya.

De Sciglio baru saja memperpanjang kontraknya dengan Nyonya Tua. Dia dipandang sebagai salah satu anak muda yang menjanjikan di Italia pada awal karirnya, tetapi gagal untuk sepenuhnya memenuhi potensinya, meskipun memenangkan beberapa trofi di Juventus dan Milan.

Bacaan Lainnya

Pemain berusia 29 tahun itu bergabung dengan Bianconeri pada 2017 menyusul mantan pelatih dan mentornya di Milan, Massimiliano Allegri. Beberapa bulan terakhirnya di Stadion San Siro cukup rumit, dengan pemain tersebut dikritik habis-habisan oleh fans Milan di dalam dan di luar lapangan.

Sang bek merinci pertengkaran dengan sekelompok pendukung AC Milan setelah pertandingan kandang melawan Empoli pada April 2017.

“Itu adalah titik puncaknya dan membicarakannya masih membuat saya bersemangat,” tulisnya dalam surat yang panjang dan menyentuh untuk Cronache di Spogliatoio.

“Pelatih [Vincenzo] Montella menggantikan saya setelah 70 menit. Situasinya sudah terganggu, tetapi pada saat yang tepat, air meluap dari panci dan menjadi bensin di atas api. Seorang full-back untuk full-back lainnya. Ocampos diganti.

“Siulannya sangat keras sehingga saya tidak bisa berpikir. Saya duduk di bangku dan diliputi oleh amarah yang meluap-luap.

“Saya tidak pernah merasa seperti yang saya lakukan di detik-detik itu. Saya dilemparkan ke dalam api, hanya untuk memberi makan para penggemar. Aku marah. Dan kemudian peluit: kami semua bermain buruk. Mengapa saya satu-satunya kambing hitam?

“Saya meledak di bawah pancuran, lalu saya menghampiri orang tua saya di dalam garasi stadion, di mana mereka menunggu saya untuk kembali ke rumah.

“Ada sedikit antrian, jadi ayah saya berhenti dan mengantre. Seorang penggemar dengan bir di tangannya melihat saya dan berteriak: ‘De Sciglio ada di sini!’ Lebih banyak penggemar datang, mereka menghina saya dan mengatakan kepada saya: ‘Pergilah ke Juventus.’ Beberapa wartawan telah menyebarkan desas-desus bahwa saya telah menandatangani kontrak dengan saya Juve.

“Itu tidak benar. Ayah saya turun dari mobil, mencoba menjelaskan bahwa mereka tidak bisa membuat malu orang seperti itu, tetapi mereka mulai mendorong.

“Saat itu, saya tidak melihat apa-apa lagi. Semuanya menjadi hitam. Saya juga turun dari mobil dan saya membuat kesalahan dengan bereaksi. Saya tidak bisa menyimpan semua emosi negatif itu di dalam diri saya. Saya salah, tetapi saya telah melihat orang tua saya terlibat dalam kisah sedih itu. Itu sungguh mengerikan.”

Tapi itu tidak selalu seperti itu.

“Saya memiliki segalanya. Begitu banyak momen hebat memenuhi hati saya, tetapi tidak ada yang mempersiapkan Anda untuk jurang maut. Saya mulai mengalami masalah fisik. Bukan yang besar. Saya tidak bermain secara konsisten. Saya berhenti bermain selama beberapa minggu, lalu kembali dan cedera lagi.

“Media dan fans mulai mengkritik saya. Ketegaran mereka menyakitiku. Aku pergi dari surga ke neraka. Mereka kurang respek dan saya marah karena mereka menciptakan citra yang salah. Bahkan ketika saya bermain bagus, selalu ada alasan untuk menyerang saya.

“Saya tidak senang. Saya hidup dalam pusaran pikiran negatif. Saya merasa salah bahkan pergi keluar dengan pacar saya atau ibu saya. Saya merasa tidak enak keluar karena saya khawatir dengan penilaian orang. Saya tidak menanganinya dengan benar, yang mengarah ke penutupan interior.

“Saya berjuang untuk tersenyum, saya telah menjadi kebalikan dari diri saya sendiri, tertutup di rumah, berpikir bahwa pergi keluar adalah sesuatu yang saya tidak mampu.

“Pertama kali orang tua saya bertemu Stefano Tirelli, pelatih mental saya, yang membantu saya keluar dari jurang maut, Orang tua saya mengatakan kepadanya: ‘Kami tidak terlalu tertarik pada Mattia sang pesepakbola, kami peduli dengan putra kami Mattia, berikan dia senyumannya kembali dan kami ‘akan senang.’

“Kami memulai jalan yang memungkinkan saya menemukan kembali ketenangan. Dia mengatakan kepada saya bahwa saya dekat dengan depresi. Selama jalan ini, saya mengerti siapa saya sebenarnya, bahwa saya telah mencapai level tertentu karena saya pantas mendapatkannya.

“Segala sesuatu terjadi karena suatu alasan, Anda harus mencari keberuntungan, tetapi tekad yang saya miliki sejak saya masih kecil telah membawa saya ke tempat saya sekarang.

“Saya bekerja dengan pikiran saya setiap hari dan saya memiliki dua sesi per minggu, itu adalah perjalanan yang merangsang.

“Kepribadian saya yang damai telah ditafsirkan dengan cara yang salah seperti saya kehilangan karakter dan tidak adil bahwa empat idiot di luar sana memengaruhi hidup Anda. Mereka tidak bisa merusak segalanya.”

Beberapa bulan kemudian, dia benar-benar bergabung dengan Juventus, di mana dia bertemu kembali dengan Allegri.

“Kami memiliki ikatan khusus, dia melihat saya jatuh dan bangkit lagi,” jelas De Sciglio.

“Saya pikir Allegri telah memperhatikan bahwa saya ingin terlihat seperti pria sejati, sederhana dan tersedia.

“Kepercayaan diri yang kita miliki, yang selama ini sering ditekankan, telah menciptakan rasa saling percaya. Dia menuntut banyak dari saya, saya salah satu yang paling dia targetkan karena dia tahu kualitas saya.

“Allegri banyak bekerja di bidang komunikasi. Dia memotivasi saya, kami bersenang-senang. Dia suka memberi julukan kepada pemain. Dia memanggil saya ‘makan dan tidur.’ Karena dia percaya bahwa saya berlatih, makan, dan tidur. Berhenti.

“Pragmatismenya dipandang sebagai kekurangan, banyak yang memikirkan Guardiola dan hanya menuding. Bagi saya, Pep adalah sesuatu yang berbeda, unik dalam caranya mengatur tim dan menciptakan peran untuk pemain tertentu.

“Orang-orang berpikir bahwa setiap tim papan atas harus bermain bagus, saya tidak ingin membela Allegri, itu sebabnya saya berpikir, tetapi ini adalah perbedaan. Di Italia, kami cenderung melihat hasil, tetapi kemudian mereka berbicara tentang bermain bagus. Dan seringkali, kedua hal itu tidak berjalan beriringan.

“Setiap pertandingan adalah cerita yang terpisah, terkadang, Anda bermain lebih baik karena lawan membiarkan Anda melakukannya. Itu tergantung pada ruang yang mereka berikan kepada Anda atau yang Anda berikan kepada mereka. Ada banyak variabel.” tutup Mattia De Sciglio.

Pos terkait