Jawab Keraguan Publik, Stefano Pioli Puas dan Puji Performa Tim Daruratnya

Berita AC Milan
Photo: @acmilan

Beritamilan.com – Situs Berita AC Milan

AC Milan harus tampil dengan skuad compang-camping saat menghadapi Hellas Verona di giornata ke-26 liga Serie A yang berlangsung Minggu malam (06/03/2021).

Bacaan Lainnya

Dimenit-menit terakhir jelang dimulainya laga, Stefano Pioli dikejutkan dengan kabar dua pemainnya yakni Theo Hernandez dan Sandro Tonali yang  mengalami masalah pada ototnya. Mereka berdua menyusul pemain Milan lain yang mengalami masalah serupa yaitu Ibra, Rebic, Hakan, Bennacer, Mandzukic dan Daniel Maldini.

Beruntung, dengan kerja ekstra keras pasukan I Rossonerri berhasil memetik kemenangan meyakinkan 0-2 melalui gol dari Rade Krunic dan Franck Kessie.

Seusai pertandingan, Stefano Pioli mengaku puas dengan hasil tersebut dan secara khusus memuji performa bagus yang ditampilkan oleh anak asuhnya. Berikut keterangan persnya seusai pertandingan sebagaimana dilaporkan oleh Milannews.it:

Tentang banyaknya pemain yang absen:

“Saya ingin menggarisbawahi bahwa dua cedera terakhir tidak pada masalah otot, itu berasal dari trauma tumpul dari pertandingan melawan Udinese, baik Rebic dan Theo. Kami telah bermain setiap tiga hari sejak September, banyak energi yang dikeluarkan, terutama di level mental, kami telah terbukti berada di sana, untuk mempercayainya.”

Tentang tim:

“Milan menang, kami adalah satu tim, kami adalah tim yang lebih kuat ketika kami bersama-sama tetapi juga ketika tidak ada pemain penting. Kami bukan seorang Martian, kami bisa melewatkan beberapa pertandingan, kami tahu jalan kami, kesulitan membantu kami untuk tumbuh. Kami tahu kekuatan dan kelemahan, kami meningkatkan untuk meningkatkan kualitas kami. ”

Pada klasemen:

“Kami melihat diri kami sendiri, kami menyadari kualitas kami. Jalannya sulit, lawannya kuat. Itu adalah pertandingan terbaik yang kami mainkan melawan Verona, itu adalah pertandingan di mana kami tidak terlalu menderita. Pertandingan yang sangat sulit di Liga Europa menunggu, tetapi kami sangat bergairah.”

Tentang Ibrahimovic:

“Zlatan adalah bagian dari tim, dia adalah pemimpin tim, dia tahu kesulitan persaingan dan pilihannya, dia berencana untuk berada di sini dan menepati apa yang dia katakan. Dia bertanya kepada kami bagaimana keadaan kami, dia memberi kami nasihat seperti yang dilakukan para pria besar.”

Pada babak kedua:

“Bermain sering membantu Anda untuk mengatasi kesulitan, kami tidak bisa menghilangkan luka kami, kami menganalisis dan melemparkan diri kami ke pertandingan berikutnya. Bahkan dalam kemenangan kami harus melihat kekurangannya, kami memikirkan pertandingan berikutnya. Kami mengambil ini dengan kepuasan karena itu adalah pertandingan yang sulit dan penting, sekarang mari kita pikirkan Manchester.”

Tentang tim dan taktik:

“Kami telah bekerja sama selama satu setengah tahun, pada fase menyerang kami berganti posisi, kami kurang melebar agar tidak memberikan poin referensi. Kami memainkan pertandingan yang bagus dari segi teknis di lapangan yang sayangnya tidak sempurna. Kami memiliki identitas, ini bagus karena para pemain percaya pada apa yang harus kami lakukan.”

Tentang Romagnoli:

“Saya selalu menyatakan bahwa hierarki ditentukan oleh penampilan. Tomori memiliki dampak positif langsung, dia memiliki karakteristik penting yang hilang. Gabbia juga kembali, yang memberi kami banyak hal sebelum cedera. Saya memiliki tiga pemain bertahan, kemudian saya mempelajari pertandingan dan mencoba memasukkan yang paling cocok untuk pertandingan tunggal. Romagnoli bereaksi dengan baik, sebagai seorang profesional, mereka tidak boleh kehilangan rasa hormat dan ketersediaan.”

Meski berhasil menang, AC Milan tidak boleh berleha-leha, sebab di pertandingan berikutnya mereka sudah ditunggu raksasa Liga Inggris, Manchester United, di Old Trafford.

Pos terkait