Inilah Pernyataan Resmi Curva Sud Terkait Kompetisi Liga Super Eropa: “Munafik!”

Berita AC Milan
Photo: www.milanobsession.com

Berita AC Milan – Beritamilan.com

Akhirnya ultras Curva Sud Milan mengeluarkan statemennya terkait dengan munculnya kompetisi Liga Super Eropa, yang mana AC Milan menjadi salah satu dari 12 tim penggagasnya.

Bacaan Lainnya

Dalam statemennya, Curva Sud terlihat tidak begitu tegas mengecam kompetisi Liga Super Eropa, namun melabeli momen ini sebagai kemunafikan.

Dalam pernyataan mereka, Sepak bola memang sudah tidak menjadi milik rakyat sejak tahun 1990 dimana kala itu lahir kompetisi Liga Champions.

Curva Sud seperti menyindir para pelaku protes yang menyebut Sepak bola untuk rakyat, padahal harga tiket selalu naik, pembatalan jadwal pertandingan semena-mena, penerapan FFP yang pandang bulu, serta adanya piala super di benua lain.

Berikut ini adalah pernyataan resmi Curva Sud terkait kompetisi Liga Super Eropa disarikan dari www.curvasudmilano.it:

“Sejujurnya, itu membuat kami tertawa melihat semua orang di ruang kontrol sepak bola tiba-tiba mengklaim bahwa kami adalah penggemar pertama dan terpenting.

“Liga Super hanyalah yang terbaru dari barisan panjang manuver yang tak terhitung banyaknya selama beberapa dekade yang telah membuat sepak bola menjadi sebuah bisnis.

“Lahirnya kompetisi baru ini tentunya akan menjadi dorongan lain untuk sepak bola lama, yang sekarang menjadi kenangan yang jauh, dan pasti akan mengaburkan tradisi berbagai liga nasional, merampas sepak bola dari prinsip meritokrasi olahraga yang tak terbantahkan.

“Tapi hal yang paling membuat kami marah adalah kemunafikan dari semua orang yang berkontribusi dalam membuat olahraga ini tidak lain adalah bisnis, mereka yang saat ini berdiri atas nama penggemar, tetapi hanya karena mereka melihat proyek mereka yang memberi upah dan tampaknya tak tersentuh berantakan. .

“Sepak bola memang milik rakyat sampai tahun 1990-an, ketika Liga Champions lahir, menghancurkan Piala Eropa yang lama. Sejak saat itu, jurang yang tak bisa ditembus telah tercipta antara klub-klub besar dan kecil.

“Sepakbola memang menjadi milik rakyat bahkan ketika tidak ada yang berani menghentikan kenaikan harga tiket yang diberlakukan oleh beberapa presiden.

“Sepak bola memang milik orang-orang bahkan ketika tidak ada yang turun tangan untuk menghentikan munculnya agen-agen super, yang mengambil gaji pemain ke lebih banyak tokoh astronomi, yang hanya dapat dipertahankan dengan hak TV, perusahaan TV yang sama yang memberlakukan daftar perlengkapan yang semakin kacau. , dengan permainan pada hari-hari yang tidak mungkin dan waktu kick-off.

“Sepak bola memang milik rakyat bahkan ketika aturan diberlakukan untuk menghentikan hubungan apa pun antara pemain dan suporter.

“Sepak bola memang milik orang-orang bahkan ketika Final Supercoppa dimainkan di benua lain atau tanggal beberapa pertandingan diubah beberapa hari sebelum kick-off, merusak para penggemar yang telah memesan kereta atau pesawat untuk sampai ke stadion.

“Sepak bola memang milik rakyat bahkan ketika beberapa klub diizinkan untuk menghindari Financial Fair Play, sementara yang lain dengan Presiden yang kurang berpengaruh akan dihukum.

“Sepak bola memang milik rakyat bahkan ketika Piala Dunia terpaksa digelar di Qatar pada 2022, meski telah memindahkan seluruh kalender dan mengabaikan pelanggaran hak asasi manusia.

“Kami dapat membuat daftar banyak contoh lain untuk menunjukkan kemunafikan mutlak dari kata-kata yang kami dengar dari kepala sepak bola selama 48 jam terakhir.

“Liga Super hanyalah langkah menjijikkan terbaru, tetapi mereka yang membawa sepak bola ke titik ini juga tidak kalah anehnya, jadi selamatkan kami penampilan retorika dan moralitas yang menggelikan ini.

“Sekarang uangnya hampir habis, silakan bertengkar di antara kalian sendiri, tetapi jangan berani-berani menyebutkan nama penggemar. PIGS!”

Kompetisi Liga Super Eropa sedang diambang kehancuran setelah beberapa waktu lalu 6 tim dari Liga Inggris memutuskan untuk mengundurkan diri dari kompetisi ini.

Sekarang tim yang tersisa di Liga Super Eropa tinggallah AC Milan, Real Madrid, Barcelona, Juventus, Inter dan Atletico Madrid, dimana beberapa diantaranya sudah siap untuk ikut mengundurkan diri juga.

Pos terkait