Zaccheroni: “Paolo Maldini Adalah Master di Balik Kelahiran Kembali AC Milan!”

Alberto Zaccheroni Maldini
AP

Berita AC Milan – Serie A tinggal menyisakan 8 laga dan AC Milan kini memimpin klasemen dengan raihan 66 poin, 3 poin lebih banyak dari rival terdekatnya Napoli. Meski memiliki 1 tabungan pertandingan, jika pun menang di laga tersebut, Inter masih berjarak 3 poin juga dari I Rossoneri.

Dengan kondisi seperti itu tak mengherankan jika AC Milan kini difavoritkan untuk menjadi juara Liga Serie A musim ini. Banyak pundit yang mengatakan jika Milan saat ini mirip dengan era Alberto Zaccheroni musim 1999 silam.

Bacaan Lainnya

Kala itu AC Milan tidak begitu difavoritkan untuk menjadi juara Serie A setelah penampilan jeblok di beberapa musim sebelumnya. Namun dengan bermodalkan formasi 3-4-3, Zaccheroni merubah segalanya dan membawa Milan menjadi juara liga Italia di musim itu.

Kepada awak media, pria yang akrab disapa Mr. Zack itu tak menampik anggapan bahwa Milan saat ini memiliki kesamaan dengan eranya dahulu. Lebih jauh pria yang kini berusia 68 tahun itu menyebut jika Paolo Maldini adalah master di balik kelahiran kembali AC Milan.

“Tim Milan ini bisa melakukannya karena memiliki kepadatan, intensitas, dan kualitas. Skuad tidak mengeksploitasi seluruh lapangan, tetapi hanya bagian tengahnya dan mereka mampu memenangkan duel di sana sambil menciptakan keunggulan numerik. ” buka Zaccheroni kepada La Gazzetta dello Sport.

“Tim Milan ini bisa melakukannya karena memiliki kepadatan, intensitas, dan kualitas. Skuad tidak mengeksploitasi seluruh lapangan, tetapi hanya bagian tengahnya dan mereka mampu memenangkan duel di sana sambil menciptakan keunggulan numerik.”

“Ada sistem yang memberi penghargaan kepada tim Milan: Theo, Leao, tetapi juga Messias dan Calabria, serta Florenzi, sangat terpusat.”

“Mereka benar-benar mendominasi area tengah lapangan yang merupakan kuncinya. Jelas, Ismael Bennacer, salah satu yang terbaik melawan Cagliari dan Kessie berkontribusi. Brahim Diaz sekarang sedikit kesulitan karena dia bermain melawan lebih banyak sistem fisik.”

“Membandingkan tim ini dengan skuad 1999 saya? Saya tidak bisa melakukan itu. Tapi, ada sedikit kesamaan. Kami menang dalam comeback dengan tim yang berpengalaman, hampir di akhir. Dan itu datang dua musim dari kesepuluh dan kesebelas di klasemen.”

“Milan ini telah memimpin selama berbulan-bulan, itu (tim) juga berada di puncak untuk beberapa waktu musim lalu. Ini adalah grup yang sebagian besar terdiri dari orang-orang muda dengan masa depan yang cerah.”

“Saya tidak bisa lagi mengatakan bahwa mereka mengejutkan saya, justru sebaliknya.”

“Tapi, ada kesamaan dengan Milan saya: mereka adalah dua tim dengan semangat yang besar. Kami melihat bahwa saat ini ada iklim dan antusiasme yang tepat. Dari sudut pandang ini, mereka unik. Pioli sangat bagus.”

“Tapi, pencipta kelahiran kembali ini adalah Paolo Maldini karena dia menciptakan lingkungan yang ideal. Untuk menegaskan rasa memiliki Rossoneri, Paolo adalah master sejati. Jadi hari ini, Milan adalah tim paling berkesinambungan di liga, faktor yang pada akhirnya pasti akan menentukan.”

“Inter dapat memiliki lebih banyak kualitas dan kepribadian, Napoli ada di sana dan bagi mereka itu adalah kesempatan seumur hidup. Selain itu, Juve juga kembali dalam perlombaan. Tetapi dalam fase kejuaraan ini, penting untuk meningkatkan kecepatan, dan tidak kehilangannya: Milan melakukannya, yang lain masih terputus-putus, terutama Inter.”

“Rossoneri sekarang lebih baik daripada siapa pun dan telah menunjukkan bahwa mereka memiliki karakteristik lain yang menentukan: mentalitas.” tutup Zaccheroni.

Pos terkait