Serginho Bandingan AC Milan Sekarang dengan Eranya Dulu

Serginho
Photo: calciomercato.com

Berita AC Milan – AC Milan sempat memiliki duo bek sayap terkuat di dunia saat Cafu dan Serginho masih berada di dalam klub. Selain cepat, 2 pemain Brazil itu juga memiliki kemampuan bertahan di atas rata-rata.

Baru-baru ini Seginho ditanya perihal perihal perbedaan AC Milan sekarang dengan eranya dulu. Sang bek kiri mengatakan jika para pemain Milan kini sudah mulai mengerti tamggung jawab mengenakan jersey Milan, sama seperti eranya dulu.

Bacaan Lainnya

Lebih jauh, legenda berusia 50 tahun itu turut mengomentari perbandingan antara dirinya dengan Theo Hernandez juga tentang perbandingan Tonali dengan Andrea Pirlo.

Berikut adalah penggalan wawancaranya sebagaimana dilansir dari La Gazzetta dello Sport:

Perbedaan AC Milan sekarang dengan era Anda? “Rasa memiliki, dan di sini Maldini melakukannya dengan baik. Para pemain merasakan beratnya kaos seperti yang kami rasakan, mereka mengelola tanggung jawab ini. Di zaman saya, Berlusconi tiba dengan helikopter dan membuat kami mengerti apa artinya memakai warna-warna itu, sekarang Paolo memikirkannya.”

Milan berada di posisi pertama klasemen… “Mungkin ini tahun yang tepat, mari kita lihat. Mereka telah meningkat secara signifikan.”

Dalam aspek apa? “Banyak pemain telah memahami apa artinya bermain di sana. Saya dulu melihat beberapa ketegangan, sekarang tidak lagi. Saya akan memberi Anda sebuah contoh … Tonali. Dia menyihir saya, layak mendapat tepuk tangan.”

“Leao juga, tapi dia sudah memiliki bakatnya sendiri, dia hanya harus diarahkan dengan cara yang benar. Sandro membawa tim di pundaknya dengan kepribadian dan keberanian. Dia telah tumbuh secara fisik, dalam pilihannya, dalam permainannya. Dia adalah masa depan klub. Bravo Pioli.”

Apakah Tonali dan Pirlo benar-benar mirip? “Bagi saya mereka tidak mirip satu sama lain. Andrea adalah master dalam manajemen, Anda memberikannya kepadanya di tengah-tengah tiga lawan dan dia keluar dengan anggun seolah-olah tidak ada yang terjadi. Tonali berbeda, tetapi tetap menjadi fenomena.”

Apakah Theo Hernandez salah satunya? “Tidak ada seorang pun di kiri seperti dia.”

Bertahun-tahun yang lalu mungkin ya: Serginho? “[Tersenyum] Kami berbeda. Dia memiliki kualitasnya dan saya memiliki kualitas saya. Ada beberapa ide umum, tetapi Theo memiliki gaya yang sama sekali berbeda: Saya suka pergi ke bawah dan melakukan umpan silang, dia memasuki kotak dan menembak.”

Satu-satunya nada sumbang tampaknya adalah Kessie… “Dia harus lebih memikirkan kariernya daripada uang. Di Milan dia fundamental, dia bisa mendapatkan banyak di sana juga, tapi pada akhirnya kebaikan klub didahulukan. Jika seorang pemain ingin pergi, tidak ada gunanya mempertahankannya.”

“Milan adalah yang diutamakan. Di zaman saya, kami adalah keluarga, dengan Galliani kami tetap berteman. Selain koneksi ekstrem dengan konsep kemenangan, kami bersenang-senang. Saya ingat bahwa selama perjalanan, di malam hari, selalu saya, Kakà, Cafu, Dida dan yang lainnya yang biasa menyanyikan ‘Aquarela do Brasil’ bersama Galliani.”

Berbicara tentang orang Brasil. Hari ini dalam skuad hanya ada Messias… “Saya sangat menyesal bahwa selama beberapa tahun tidak ada rekan senegaranya, selain Junior dan teman saya Dida sebagai pelatih kiper.”

“Jika Anda memikirkan Milan, Anda memikirkan Brasil. Di zaman saya, derby melawan Inter Argentina dan ini membebani kami dua kali lipat. Memalukan.”

Paquetà baik-baik saja untuk Lyon, apakah dia dijual terlalu cepat? “Dalam dua tahun dia belum berhasil memantapkan dirinya, dia bisa tinggal di sana. Beradaptasi dengan sepakbola Italia itu sulit. Itu masalahnya, bukan masalah Milan.” tutup Serginho.

Selama berkarir untuk AC Milan, Serginho telah memainkan 281 laga untuk AC Milan dengan sukses mencetak 24 gol dan 55 assist di semua kompetisi.

Pos terkait