Mattia Caldara: “Dua Cedera di Milan Membawa Saya ke Jurang Maut. Aku Berpikir untuk Berhenti!”

Mattia Caldara
Photo: acmilan.com

Berita AC Milan – Mattia Caldara sempat digadang-gadang akan menjadi bek masa depan Italia saat masih membela Atalanta. Namun karirnya tidak berkembang setelah bergabung dengan Juventus dan juga AC Milan.

Cedera kambuhan yang terus membekapnya menjadi alasan utama kenapa Caldara tak kunjung menemukan performa terbaiknya. Bahkan ia seperti lebih banyak menghabiskan waktunya di meja perawatan ketimbang di atas lapangan.

Bacaan Lainnya

Baru-baru ini Mattia Caldara menceritakan kisah kelamnya di dunia sepakbola kepada media Cronache di Spogliatoio. Dalam surat panjangnya, bek berusia 27 tahun itu menyebut jika 2 cederanya di Milan seperti telah membawanya ke jurang maut dan membuatnya ingin berhenti.

Berikut adalah petikan wawancara lengkap Mattia Caldara dengan Cronache di Spogliatoio:

Transfer, peralihan ke Juve dan Milan: “Ketika saya pergi ke Juventus, dan kemudian ke Milan, saya menyadari bahwa konsep keluarga lebih terfokus dan diterjemahkan pada individu. Di sana setiap langkah dianalisis, itu membuat berita. Saya berasal dari kelompok di mana setiap teman Anda adalah saudara Anda, nama-nama besar di sisi lain lebih memikirkan diri mereka sendiri”.

Pada hari presentasi di Milan: “Saya, di sisi lain, gelisah pada hari saya diperkenalkan ke Milan. Itu juga hari Gonzalo Higuain. Saya tidak tahu ke mana mereka membawa saya, manajer tim memberi saya kaus dan saya bertanya: «Apa yang harus saya lakukan? Tanda tangani? ». Dia menjawab: “Tunggu dan lihat.”

“Kami pergi ke sebuah gedung di Piazza Duomo, saya melihat keluar dan melihat sekelompok orang di bawah, bertepuk tangan untuk kami, menyanyikan paduan suara. Gila. Dia siap, saya tidak. Saya menikmati momen itu, tetapi jika mereka memberi tahu saya sebelumnya, saya mungkin tidak akan pergi ke sana. Itu bukan untukku”.

Tentang cedera pertama Milan: “Selama latihan, selama sprint saya merasakan sakit yang menusuk di tumit saya. Saya berpikir, “Siapa yang memukul saya?” Aku berbalik, tapi hanya ada Patrick Cutrone dua meter jauhnya.”

“Bagaimana dia mendapatkanku!?” Aku tidak mengerti. Dan sebaliknya saya menyadari bahwa tidak, itu bukan siapa-siapa. Tendon Achilles saya telah menyerah. Saya tidak memiliki sensasi, ketidaknyamanan, rasa sakit sebelumnya. Itu adalah pukulan mental pertama yang nyata. Saya menyadari bahwa ini tidak akan menjadi hal yang kecil.”

“Mereka tidak tahu apakah harus beroperasi, hari-hari mereka membingungkan dan saya berada di bawah belas kasihan begitu banyak tanda tanya. Tendon masih menempel 10%, saya terbang ke Finlandia ke Profesor Orava yang menyarankan saya untuk tidak dioperasi. Jadi saya menghabiskan 50 hari dengan plester: diam, tidak bergerak, tanpa bisa melakukan apa-apa.”

“Untuk pertama kalinya saya dilarang bermain sepak bola. Dan bagi kami para pesepakbola, sepak bola adalah kehidupan. Pemadaman pertama. Saya menempatkan jiwa saya dalam damai: tidak ada yang bisa dilakukan “.

Tentang cedera kedua di Rossoneri: “Setelah 5 bulan saya mulai merasa lebih baik. Sekarang sudah bulan April. Dalam pelatihan saya merasa bahwa semuanya belum selesai, tetapi saya meningkat. Saya akhirnya kembali ke lapangan: ada Piala Italia melawan Lazio.”

“Selama pertandingan sepertinya tidak ada yang terjadi di bulan-bulan sebelumnya. Saya merasa baik, baiklah. Semua rasa sakit itu tiba-tiba mencair: ‘Sial, aku baik-baik saja …’. Selama seminggu saya berlatih dengan maksimal, percaya diri. Saya baru saja kembali setelah 150 hari tanpa sepak bola.”

“Saya melakukan kontras dan tidak ada, ligamen kolateral memutuskan untuk menyerah. Gelap. Secara mental saya seperti ditabrak meteorit. Dari pedang yang baru saja menusukku. Saya merasakannya: Saya hampir berakhir.”

“Namun di sinilah, sekali lagi, jurang maut. Pukulan yang bahkan lebih keras dari yang pertama. Ganas, merasa benar sendiri. Saat itu bulan Mei, saya sudah kehilangan satu musim, yaitu lompatan besar. Butuh beberapa hari bagi saya untuk menyadarinya.”

“Saat itu, penurunan pribadi juga dimulai. Saya pergi ke Roma untuk melakukan rehabilitasi, kembali ke Milan pada akhir September. Bahkan saya tidak mengenal Pak Giampaolo, karena ketika saya mulai lebih banyak hadir di Milanello, dia dipecat.”

“Pioli tiba. Tiga bulan telah berlalu, dibutuhkan dua bulan lagi. Saya membuat dua pertandingan persahabatan dengan Primavera, tetapi saya merasakannya: lututnya tidak sehat. Itu pasti tidak 100%. Tetap butuh waktu.”

Saat berpikir tentang mengucapkan selamat tinggal pada sepak bola: “Ya, sekali ya. Setengah waktu. Ketika Anda belum dapat memahami situasi untuk waktu yang lama, solusi paling ekstrem bagi Anda tampaknya adalah yang terbaik. Tapi aku tidak bisa menyerah. Persetan jika aku tidak bisa. Aku ingin bahagia, hal itu tidak cukup bagiku.”

“Saya telah berjuang seumur hidup untuk berada di sana, saya tidak bisa menggulungnya dan membuang semuanya ke tempat sampah seperti selembar kertas yang penuh dengan kata-kata acak. Akulah yang harus menghilangkan kabut dari kepalaku. Saya merasa terbatas. Aku harus keluar dari itu. Itu adalah kewajiban bagi saya dan keluarga saya.”

“Lingkaran setan terkutuk itu harus berakhir, cepat atau lambat. Aku bernafas, aku menarik nafas. Sementara itu, saya telah kehilangan satu tahun lagi karir dan hubungan di sekitar saya rusak.” tutup surat Caldara.

Musim ini Mattia Caldara mulai kembali menunjukkan tanda-tanda kebangkitannya. Dalam masa peminjamannya bersama Venezia dari AC Milan, ia telah sanggup bermain dalam 9 pertandingan dan berhasil menyumbangkan 1 buah gol.

Pos terkait