Ivan Gazidis: “Sekarang Saya Mengerti Apa Arti Keluarga Milan!”

Berita AC Milan
Photo: @acmilan

Berita AC Milan – Pada masa awal kedatangan Elliott management di Milan, perusahaan finansial asal Amerika itu menunjuk Ivan Gazidis sebagai CEO klub.

Sebuah keputusan yang masuk akal melihat bagaimana Gazidis berhasil mengelola Arsenal menjadi tim yang secara finansial sangat solid. Bahkan ketika ia masih menjadi petinggi tim kota London itu, Arsenal akhirnya berhasil memiliki stadion sendiri yang begitu megah.

Bacaan Lainnya

Namun pada masa awal kedatangan Gazidis, pria keturunan Yunani itu kerap kali memicu api perselisihan di jajaran manajemen Milan. Dari mulai perselisihannya dengan Leonardo sampai dengan pertikaiannya dengan Zvonimir Boban terkait keinginannya mendatangkan Ralf Rangnick.

Namun seiring sudah lamanya ia bertahan di Milan, Gazidis mulai mengenal karakteristik klub. AC Milan bukanlah sebuah klub yang hanya mengutamakan masalah uang, seperti tim-tim lain, tapi juga aspek kekeluargaan.

“Sekarang saya mengerti apa arti keluarga Milan: ini adalah klub spesial di dunia, di sepak bola, tapi di atas segalanya di hati. Itu juga terlihat di masa lalu. Pemain selalu memiliki perasaan khusus untuk klub ini, meskipun pernah bermain untuk tim lain dalam karir mereka. Ambisi saya hanyalah menjadi salah satu dari Anda di Curva, menjadi penggemar Milan.” ucap Gazidis dilansir dari akun Twitch resmi AC Milan.

“Terima kasih kepada semua orang, saya ingin mengatakannya kepada semua orang. Saya tidak punya kata-kata. Saya tidak berbicara sebagai manajer, tetapi dengan hati, saya bersemangat. Saya tidak akan pernah melupakan ini.”

Tentang kondisinya saat ini: “Saya baik-baik saja, senang bisa kembali ke Milan; Saya benar-benar merasa betah di sini. Jenis pemulihan ini membutuhkan waktu, tetapi saya terus bekerja, bersama dengan rekan-rekan saya, dari rumah untuk mendorong Milan maju.”

“Namun, itu tidak akan lama sebelum saya kembali. Saya seperti Ibra: tidak sabaran. Tetapi saya harus menunggu dokter, bahkan jika saya tidak mau. Sebentar lagi saya akan kembali ke Milanello, Vismara, Casa Milan dan tentunya San Siro.”

Tentang penampilan tim melawan Porto kemarin malam: “Tim ini selalu berkembang, terus meningkat. Dan yang membuat saya bangga adalah persatuan, semangat dan keinginan anak-anak kami; mereka berani bermain dengan gaya mereka sendiri: ofensif, modern, selalu bereaksi terhadap kesulitan.”

Tentang laga derby Milan: “Saya akan menonton Derby di TV, sayangnya. Anak saya di sini dengan 10 teman dari Amerika Serikat untuk pertandingan. Maaf saya tidak bisa berada di San Siro.”

“Ini adalah saat-saat yang kami mainkan. Saya punya permintaan untuk para penggemar: Saya ingin meminta para penggemar untuk menyediakan tempat duduk di Curva dengan Anda, itu karena saya ingin mendukung klub bahkan ketika saya tidak ada di sana.”

Gazidis Pada manajemen klub di tingkat perusahaan: “Ini adalah upaya tim, ada banyak orang yang bekerja di sana. Ketika saya tiba di Milan, saya mengatakan bahwa tujuan saya adalah memiliki klub di puncak sepakbola Italia dan Eropa, bermain dengan gaya yang menyenangkan dan progresif, dengan stabilitas keuangan dan dengan stadion baru yang paling indah di dunia.”

“Tiga tahun lalu ada banyak hal yang harus dilakukan. Kita belum selesai, tetapi hari ini kita semua dapat melihat bahwa kita berada di jalan yang benar. Hari demi hari, selangkah demi selangkah kami semakin dekat dengan tujuan kami. Ini harus dipahami untuk memiliki klub yang hebat. Bersama-sama, semuanya mungkin.”

Kapan ke San Siro lagi? “Saya optimis”, kata Gazidis, “Tapi, saya sedikit marah dengan para dokter. Namun, saya akan melihat Anda di sana lagi segera.” tutup Gazidis.

Pos terkait