Ivan Gazidis: “Liga Inggris adalah Liga Super Sesungguhnya!”

Ivan Gazidis Super League

Berita AC Milan – Kepala eksekutif AC Milan, Ivan Gazidis, mengatakan dia khawatir akan masa depan sepakbola mengingat kekuatan Liga Premier Inggris saat ini.

Pada April 2020, Milan adalah salah satu dari 12 tim yang mengumumkan bahwa mereka menciptakan Liga Super Eropa yang memisahkan diri – tetapi gagasan itu dibatalkan dalam beberapa hari setelah protes dari penggemar beberapa klub Liga Premier yang terlibat.

Bacaan Lainnya

Gazidis mengatakan reaksinya berbeda di Inggris dan Italia dan bahwa, meskipun ide ini mungkin bukan solusi, sesuatu harus dilakukan untuk menyamakan kedudukan di sepak bola Eropa.

Mantan direktur Arsenal mengatakan kepada Guardian: “Lihat, Liga Super yang sebenarnya adalah Liga Premier yang memiliki audiens global dan menjauh dari liga Eropa lainnya. Jika kita tidak melakukan apa-apa, itu akan menjadi masa depan sepakbola.

“Saya telah hidup dalam gelembung itu dan Liga Premier telah melakukan pekerjaan yang fantastis. Tetapi proposal Liga Super dipandang sangat berbeda di Italia daripada di Inggris.”

Salah satu kritik utama terhadap Liga Super adalah fakta bahwa Liga Super dijual sebagai kompetisi tertutup yang akan mencegah beberapa kisah yang lebih romantis di sepak bola Eropa selama beberapa musim terakhir yang membuat beberapa klub yang disebut lebih kecil lolos ke Liga Champions. .

Gazidis menambahkan: “Atalanta adalah kisah yang luar biasa. Leicester City adalah kisah yang fantastis. Pilihan sulit kami di Milan hanyalah berada di [Liga Super] atau tidak. Kami harus membuat pilihan yang bertanggung jawab untuk klub. Milan tidak mengendarai kereta ini.

“Di Arsenal saya sangat menentang Liga Super, dan memblokirnya, karena Liga Premier sepenuhnya berpengaruh. Tekanan sedang dihasilkan di Eropa karena mereka tidak akan mampu bersaing dengan Liga Inggris.

“Tidak cukup untuk mengatakan: ‘Liga Super itu buruk jadi mari kita lanjutkan seperti dulu.’ Jika kita melakukannya, ketegangan dan tekanan ini hanya akan tumbuh. Kita perlu membicarakannya. Yang paling penting adalah memiliki model yang berkelanjutan untuk sepak bola Eropa.

“Financial fair play adalah langkah ke arah itu tetapi itu tidak sepenuhnya efektif. Kita perlu secara kolektif untuk berpikir secara bertanggung jawab tentang masa depan sepakbola.

“Masa depan yang didominasi oleh Liga Premier secara global baik-baik saja jika Anda tinggal di Inggris. Tetapi seluruh Eropa membutuhkan visi yang lebih positif.”

Gazidis juga memuji pekerjaan yang telah dilakukan Milan dari hampir bangkrut pada 2018 menjadi pemenang Scudetto pada 2022 – dan mengatakan klub lain harus menggunakan perjalanan mereka sebagai cetak biru menuju kesuksesan. Dia berkata: “Saya perhatikan, tidak hanya di Italia, tetapi sepak bola secara umum, narasi luar biasa yang luar biasa.

“Gagasan bahwa hal baru ini tidak akan berhasil di sini. Itu terjadi di Inggris ketika Arsene [Wenger] membeli pemain Prancis dan orang-orang berkata: “Mereka tidak akan bertahan pada malam hujan di Stoke.”

“Itu ada di Italia. Orang-orang berkata: ‘Anda tidak dapat membangun tim muda seperti ini di Italia.’ Ungkapan yang mereka gunakan adalah la maglia pesante – kaosnya berat.

“Artinya ini Milan dan Anda bermain di San Siro dengan begitu banyak harapan di belakang Anda. Bagaimana seorang pemuda bisa melakukan itu? Kami telah melakukan hampir segalanya dengan cara yang orang-orang katakan tidak mungkin dilakukan di Italia.” tutup Gazidis.

Project Liga Super Eropa saat ini masih mengambang dengan Real Madrid, Barcelona dan Juventus masih berada di dalamnya. Posisi AC Milan sendiri masih wait and see dan belum benar-benar berikrar sudah keluar atau masih terlibat dalam kompetisi ambisius ini.

Pos terkait