Ibrahimovic: “Setiap Bangun, Saya Merasa Menderita di Sekujur Tubuh. Insiden Azplicueta? Saya Sengaja!”

  • Whatsapp
Ibrahimovic Azplicueta
Photo: SPORTbible

Berita AC Milan – Ibrahimovic mengaku sangat merasa hidup setelah bergabung dengan AC Milan pada musim dingin 2020 silam. Legenda Swedia itu sangat menikmati waktunya bersama anak-anak muda Rossoneri.

Meski sudah berusia 40 tahun, Ibrahimovic masih mampu menunjukkan kegarangannya di depan jala gawang lawan. Dua gol berhasil ia lesakkan ke gawang Fiorentina, meskipun pada akhirnya Milan kalah dengan skor tipis 4-3 hari Minggu kemarin.

Bacaan Lainnya

Baru-baru ini Zlatan Ibrahimovic melakukan wawancara dengan The Guardian dan bercerita panjang lebar dengan kondisinya saat ini. Selain itu, mantan pemain LA Galaxy itu juga mengakui jika dia sengaja berbuat ‘nakal’ kepada kapten Chelsea, Cesar Azplicueta, dalam babak kualifikasi Piala Dunia pekan lalu.

Berikut adalah petikan wawancara lengkap Ibrahimovic dengan The Guardian:

“Ini tidak mudah. Setiap hari saya bangun, saya merasakan sakit di sekujur tubuh saya. Pagi ini saya merasakan sakit di mana-mana tapi selama saya punya tujuan, selama saya punya adrenalin, saya lanjutkan.”

“Saya tahu saya datang ke sesuatu yang baik. Saya datang ke suatu tempat di mana saya harus bekerja untuk menjaga diri saya tetap di puncak. Saya akan terus melakukannya selama saya bisa.”

“Saya tidak ingin menyesal jika saya berhenti dan kemudian, dalam beberapa tahun, saya duduk dengan Anda dan berkata: ‘Saya bisa melanjutkan karena saya merasa baik.’ Lebih baik untuk benar-benar selesai dan berkata : ‘Saya tidak bisa melakukannya lagi.’ Tapi saya masih bisa melakukannya dan saya sedang melakukannya.”

Ibrahimovic tentang visi dan pandangannya tentang karirnya: “Ini bukan tentang kontrak atau menjadi terkenal. Saya tidak membutuhkan itu. Satu-satunya hal yang membuat saya terus memacu adrenalin karena setiap pagi saya merasakan sakit di mana-mana.”

“Tetapi mendapatkan dua pengikut lagi tidak akan menyembuhkan Anda. Mendapatkan lebih banyak uang tidak akan menyembuhkan Anda. Mendapatkan perhatian tidak akan menyembuhkan Anda. Yang akan menyembuhkanmu adalah adrenalin.”

“Saya tidak punya masalah penderitaan. Bagi saya, menderita itu seperti sarapan. Tetapi banyak orang tidak memahami penderitaan karena generasi baru, dengan semua platform ini, harus berbuat sedikit untuk mendapatkan pujian. Generasi sebelumnya Anda harus melakukan banyak hal untuk mendapatkan sedikit. Saya sangat bangga saya berasal dari generasi tua.”

Saat bersama tim Milan: “Bahkan jika saya ada di sana, itu luar biasa. Mereka membuatku terlihat muda. Ini memiliki efek ini, seperti Benjamin Button. Setelah enam bulan di sini Anda akan memiliki rambut hitam, percayalah.”

“Saya sangat bangga karena saya melihat para pemain muda ini mengambil lebih banyak tanggung jawab, mentalitas berubah. Itulah kebahagiaanku sekarang. Itulah adrenalin saya. Saya pergi keluar dan berlari sebanyak mereka.”

“Saya sudah melakukannya selama 20 tahun. Orang-orang berpikir: ‘Tidak, Ibrahimovic, Anda harus berhenti.’ Mentalitas saya berkata lain. Saya melakukannya karena ketika para pemain muda melihat saya bekerja, mereka berkata: ‘Setelah semua yang telah dia lakukan, dia masih [bekerja].”

“Saya harus melakukannya karena dia telah melakukan segalanya.’ Ini sedikit, bukan manipulasi, tetapi menunjukkan kepada mereka dengan contoh.”

“Saya bukan anjing yang menggonggong dan tidak melakukan apa-apa, saya sebaliknya. Ketika saya pertama kali di sini [dari 2010 hingga 2012] kami adalah superstar. Sekarang penuh dengan talenta, tim termuda di Eropa, tapi kami di atas.”

“Jadi ini adalah proyek yang berbeda dan lebih memuaskan karena jika Anda berhasil dengan superstar, itu sudah diharapkan. Ini tidak diharapkan.”

Tentang pelanggaran terhadap César Azpilicueta di Swedia vs Spanyol: “Suatu hari di tim nasional, saya memberikan tekel kepada [Azpilicueta Spanyol]. Aku melakukannya dengan sengaja. Saya tidak malu untuk mengatakannya.”

“Inilah alasannya, karena dia melakukan sesuatu yang bodoh pada pemain saya. Bertindak besar untuk pemain saya. Itu adalah hal yang bodoh, tetapi saya akan tetap melakukannya untuk membuatnya mengerti: ‘Kamu tidak melakukan itu. Anda tidak punya nyali untuk melakukannya terhadap saya. Tetapi saya akan menunjukkan kepada Anda apa yang terjadi jika Anda melakukannya kepada saya.’ Itu sebabnya saya melakukannya.”

Apakah Azpilicueta mengatakan sesuatu setelah pertandingan? “Apa yang bisa dia katakan? Dia tidak akan mengatakannya kepada saya tetapi dia akan mengatakannya kepada pemain saya – yang tidak akan melakukan apa-apa karena dia terlalu baik. Itu bukan hal yang baik bagi saya, tetapi saya akan tetap melakukannya. Itulah saya!”

“Saya tidak malu untuk mengatakannya. Ini bukan tentang melewatkan babak play-off. Ini tentang membuat pria itu mengerti bahwa Anda tidak marah pada seseorang yang berbaring [di tanah]. Anda tidak menyerang anjing yang tidak berbicara. Serang orang yang mampu melakukan sesuatu. Terlalu mudah untuk memilih rekan setim saya yang berusia 20 tahun dan sangat baik. Saya harap dia mengerti sekarang.”

Ibrahimovic tentang ketidaksetujuannya dengan Lebron James: “Olahraga menyatukan orang. Politik memecah belah masyarakat. Jika kita berbicara tentang rasisme, itu sesuatu yang lain. Itu sesuatu yang saya tidak setuju. Tapi saya tidak berpolitik. Jika saya melakukannya, saya akan menjadi presiden sekarang.”

“Saya tidak mengenal Lebron James secara pribadi. Saya tidak menghakimi dia. Apa pun yang dia lakukan dengan rasis, dia benar, karena ketika 50.000 orang menyebutmu gipsi, itu sama saja. Itu [juga] rasisme. Tapi saya tidak berpolitik. saya melakukan olahraga. Begitulah caramu menyebarkan cinta.”

Apa yang membuatmu takut tentang masa depan? “Jika saya khawatir tentang masa depan, saya tidak fokus pada hari ini. saya saat ini. Carpe diem.” tutup sang Singa.

Carpe Diem adalah sebuah ungkapan yang kurang lebih bermakna petiklah hari dan percayalah sedikit mungkin akan hari esok.

Pos terkait