Giacomo Murelli: “Saya dan Pioli Sudah Bersama Sejak Usia 14 Tahun”

Giacomo Murelli
Photo: sportmediaset

Berita AC Milan – Giacomo Murelli adalah sosok yang tidak bisa dilepaskan dalam kesuksesan Stefano Pioli melatih AC Milan selama 3 tahun ini. Pria berusia 57 tahun itu sangat jarang berbicara kepada awak media dan sosoknya bisa dikatakan ‘misterius’.

Dua sahabat ini adalah sosok yang tak pernah terpisahkan, dimana ada Pioli disitu ada Murelli. Tak mengherankan jika akhirnya banyak fans AC Milan di Indonesia yang menjuluki dua sosok ini sebagai Upin & Ipin.

Bacaan Lainnya

Ketimbang Stefano Pioli, sosok Giacomo Murelli lebih suka diam dan bekerja di balik layar. Namun pada kesempatan kali, ini channel resmi AC Milan berkesempatan untuk mewancarai pria yang ketika masih aktif bermain dijuluki sebagai ‘Sang Anti Maradona‘ ini.

“Hubungan saya dengan Pioli? Pioli dan saya sudah saling kenal sejak kami berusia 14-15 tahun. Kami memulai karir sepak bola kami di Parma, kota kami dan kami memulai kejuaraan profesional pertama kami bersama pada tahun 1982 tepat di Parma.”

Tentang masa lalunya sebagai pemain sepak bola:

“Saya mengubah beberapa tim sebagai pemain, lebih banyak lagi sebagai pelatih. Saya bermain di Avellino ketika mereka berada di Serie A. Saya juga bermain di Taranto dan Padua. Dalam beberapa tahun terakhir saya bermain amatir di Suzzara agar tidak ketinggalan apapun.”

Tentang bekerja dengan Stefano Pioli:

“Kami mulai bersama dengan Modena pada tahun 2004 dan kami melanjutkan dari sana. Kami telah berkolaborasi bersama selama 17-18 tahun. Di luar lapangan, hari-hari tidak ada habisnya.

“Kami sering pergi makan malam dengan pasangan kami masing-masing, kami mencoba membicarakan hal lain tetapi seringkali hampir selalu kami berbicara tentang sepak bola dalam perjalanan dari restoran ke rumah.”

Tentang perannya di klub: “Stefano sangat suka berinteraksi dengan orang-orang, dia menginginkan hubungan yang jujur ​​tetapi dia sensitif dalam situasi lain. Namun, dalam beberapa situasi, pemain membuat hal-hal tertentu datang melalui saya atau figur lain.

“Sekarang selama bertahun-tahun saya telah mengerti apa yang harus dikatakan dan apa yang tidak, saya mencoba untuk memuluskan semua situasi. Beberapa hal benar untuk dikatakan, yang lain mungkin bahkan pelatih tidak ingin tahu.”

Murelli tentang perubahan dalam derby:

“Sekarang Anda selalu memulai dengan formasi dan kemudian melakukan 5 perubahan, Anda memanfaatkannya. Permainan berubah sesuai dengan apa yang terjadi selama mereka. Perubahan dapat mengubah kecocokan dan begitulah adanya.

“Itulah yang terjadi tempo hari (di derby). Brahim datang di saat yang tepat karena dibutuhkan pemain yang lebih cepat dan gesit.”

Dia menambahkan:

“Itu adalah kemenangan besar dan kepuasan besar yang memungkinkan kami melanjutkan jalur pertumbuhan kami. Kami tahu dari mana kami memulai, kami tahu bahwa kami memiliki tim yang kompetitif tetapi persaingannya sangat ketat. Menang melawan tim terkuat di liga memberi kami insentif besar untuk melanjutkan.”

Tentang reaksi pertandingan Milan – Spezia:

“Setelah pertandingan itu, kami mengirim pesan ke tim. Stefano tidak suka mengeluh, dia memikirkan pertandingan selanjutnya. Apa yang terjadi dengan Spezia ada untuk dilihat semua orang, kami melemparkan diri ke yang berikutnya dan kami hanya memikirkan tantangan berikutnya.”

Tentang Ante Rebic:

“Rebic adalah pemain yang sangat penting bagi kami, dia memecahkan masalah fisik yang dia miliki dan kami berharap dia akan tersedia Rabu ini (melawan Lazio). Ante membuat perbedaan, dialah yang membuat Anda memenangkan pertandingan”, kata Murelli.

“Tidak ada yang diterima begitu saja. Kami akan menghadapi satu pertandingan pada satu waktu dan tidak memiliki komitmen tengah pekan akan memungkinkan kami untuk mempersiapkan diri dengan lebih baik. Kami akan melihat apakah itu akan menjadi keuntungan.”

Tentang gol yang kebobolan dalam derby:

“Dalam setiap situasi ada pro dan kontra, baik dalam man maupun zone marking. Akhir-akhir ini strategi ini memberi kami kepuasan tetapi juga membuat kami kesulitan. Kalulu di gawang diposisikan dengan buruk dan tidak melepaskan diri sebagaimana mestinya.

“Dengan analis video, kami mencoba mempelajari setiap situasi. Perisic menemukan dirinya bebas karena kami terlalu tertekan dengan lini depan. Dalam kasus ini arahan Maignan yang harus memposisikan pertahanan sangatlah penting.”

Murelli tentang peningkatan Pioli dan staf pelatih selama bertahun-tahun:

“Tentunya, Stefano dan semua staf telah meningkat selama bertahun-tahun. Kami tidak sama dengan 15 tahun yang lalu, pengalaman kami membawa kami untuk meningkatkan dan mengusulkan diri dengan cara yang benar.

“Di Milan ini adalah tahun ketiga, menjalani perubahan-perubahan tertentu mengarah pada pilihan-pilihan tertentu. Ada hubungan yang hebat dengan manajemen, Stefano merasa sangat terlibat dalam proyek dan ini mengarah pada hasil yang sangat baik.” tutup Murelli.

 

Pos terkait