19 Fakta Unik dari Scudetto ke-19 AC Milan

Ibrahimovic Scudetto
Photos: acmilan.com

Berita AC Milan – Kampanye AC Milan 2021/22 adalah musim yang tak terlupakan dengan angka yang luar biasa. Rekor dipecahkan dan prestasi individu yang fantastis tercapai, dan sekarang – bukan secara kebetulan – kami telah memilih 19 fakta unik untuk Anda nikmati setelah kemenangan Scudetto ke-19 I Rossoneri.

MEMBUAT SEJARAH

Bacaan Lainnya

1- AC Milan memenangkan Scudetto ke-19 dalam sejarah mereka pada 2021/22, sehingga menyamai pencapaian Inter di posisi kedua sebagai peraih gelar juara Serie A terbanyak sepanjang masa setelah Juventus.

2- Di Reggio Emilia, Rossoneri mengamankan trofi pertama mereka sejak 22 Desember 2016 (1976 hari lalu), ketika mereka mengalahkan Juventus di Supercoppa Italiana di Doha.

3- Dengan usia rata-rata 26 tahun dan 97 hari, skuad AC Milan 2021/22 adalah yang termuda yang memenangkan Scudetto di era tiga poin per kemenangan. Tim Rossoneri saat ini telah mengalahkan tim Juventus 1997/98 dalam hal ini.

Photos: acmilan.com

4- AC Milan memenangkan gelar dengan 86 poin. Sejak dimulainya era tiga poin per kemenangan, ini adalah penghitungan tertinggi yang telah dicapai Rossoneri di musim peraih Scudetto dan total terbaik kedua mereka secara umum setelah perolehan 88 poin mereka di 2005/06 (tidak termasuk pengurangan) .

TIM DALAM ANGKA
5- AC Milan mengumpulkan 46 poin tandang menyusul 14 kemenangan (termasuk enam terakhir), empat imbang dan satu kekalahan, yang merupakan rekor terbaik di divisi Serie A. Paruh kedua kampanye melihat Rossoneri mencapai penghitungan 44 poin, dengan Diavolo sekarang telah mengumpulkan setidaknya 40 poin dalam empat dari lima paruh musim terakhir di Serie A.

6- Bersama Fiorentina dan Salernitana, AC Milan mencetak gol terbanyak melalui tendangan bebas langsung (empat).

7- Untuk keempat kalinya dalam sejarah klub, AC Milan memenangkan Scudetto dengan pencetak gol terbanyak mereka menyelesaikan musim dengan kurang dari 12 gol (Leão dan Giroud mengantongi sebelas goal). Mereka sebelumnya melakukan ini pada 1987/88 (Virdis), 1993/94 (Massaro) dan 1995/96 (Weah).

Giroud
Photos: acmilan.com

8- Pasukan Pelatih Pioli mencatatkan clean sheet terbanyak di liga (18), di atas Napoli (16). AC Milan hanya kebobolan sembilan gol selama paruh kedua musim, delapan gol lebih sedikit dari penantang terdekat mereka (Inter dan Napoli kebobolan 17). Bersama Napoli, Rossoneri memiliki rekor pertahanan terbaik di divisi ini (31).

FOKUS PELATIH

9- Pada usia 56 tahun 214 hari pada hari Sassuolo v AC Milan, Stefano Pioli menjadi pelatih tertua ketiga yang memenangkan Scudetto bersama AC Milan sejak Serie A mengadopsi format round-robin (mulai 1929/30 dan seterusnya ): hanya Lajos Czeizler (57 tahun dan 255 hari pada 1950/51) dan Nils Liedholm (56 tahun dan 217 hari pada 1978/79) yang lebih tua.

Dengan 26 kemenangan sepanjang musim, AC Milan asuhan Pioli menyamai rekor Rossoneri dalam hal jumlah kemenangan di musim peraih Scudetto sejak 1929/30 (26 kemenangan di 1950/51 juga).

FOKUS PEMAIN

10- Mike Maignan, yang dinobatkan sebagai kiper terbaik Serie A musim 2021/22, adalah penjaga gawang dengan persentase penyelamatan tertinggi (79,4%) di 5 liga top Eropa musim ini. 17 dari 18 clean sheet AC Milan di papan atas Italia dicatat saat pemain Prancis itu di antara mistar gawang.

Photos: acmilan.com

11- Selama kemenangan tandang 3-2 AC Milan ke Atalanta, Davide Calabria mencetak gol tercepat di Serie A musim 2021/22, mencetak gol setelah hanya 27 detik. Ini adalah musim kedua berturut-turut pemain AC Milan mencetak gol tercepat, dengan Leão mencapai prestasi ini dengan penyelesaiannya melawan Sassuolo pada musim 2020/21.

12- Theo Hernández adalah bek yang terlibat dalam gol terbanyak selama musim Serie A 2021/22 (lima gol, enam assist). Pemain asal Prancis ini juga merupakan bek yang paling banyak menempuh jarak saat menggiring bola (6880 meter jika menghitung dribel lima meter atau lebih).

13- Di antara bek tengah dengan setidaknya 30 penampilan, Fikayo Tomori adalah pemain yang timnya paling sedikit mengalami kebobolan goal per 90 menit ketika dia berada di lapangan (0,66 per pertandingan).

Pemain Inggris itu memainkan 13 pertandingan penuh di mana AC Milan tidak kebobolan: tidak ada pemain dalam peran yang sama yang dapat membanggakan memiliki rekor yang lebih baik untuk tim mereka sendiri dalam hal ini.

Photos: acmilan.com

14- Sandro Tonali adalah gelandang termuda yang mencetak setidaknya lima gol selama musim di Serie A musim ini. Ketika semua pemain dipertimbangkan, hanya Aaron Hickey dari Bologna yang lebih muda dari pemain Italia itu. Empat dari lima gol Tonali selama kampanye tercipta saat tandang, dengan AC Milan memenangkan setiap pertandingan dimana pemain berusia 22 tahun itu mencetak gol (mendapatkan dua belas poin).

15- Sejak kedatangannya di AC Milan pada musim panas 2017, Franck Kessie adalah pemain Rossoneri yang paling banyak tampil (223) dan paling banyak mencetak gol (37 gol) di semua kompetisi. Untuk musim kedua berturut-turut, pemain Pantai Gading itu mencetak gol terakhir AC Milan di musim ini.

16- Rafael Leão, pencetak gol terbanyak AC Milan bersama Olivier Giroud, menyelesaikan dribel terbanyak selama musim Serie A baru saja berlalu (98). Pemain Portugal, yang meraih penghargaan MVP Serie A 2021/22, juga merupakan pemain yang paling banyak melakukan percobaan ke gawang (44) dan mencetak gol paling banyak (enam) setelah menggiring bola.

Photos: acmilan.com

17- Pada usia 35 tahun dan 234 hari, Olivier Giroud adalah pemain tertua yang mencetak dua gol dalam debut Serie A. Setelah menjaringkan lima gol liga pertamanya di pertandingan kandang, pemain Prancis itu mengantongi enam gol tandang berikutnya. AC Milan memenangkan semua pertandingan yang dicetak Giroud, mengumpulkan 24 poin (delapan pertandingan).

18- Ketika ia mencetak gol tandang ke Venezia pada 9 Januari, Zlatan Ibrahimovic – pada usia 40 tahun dan 98 hari – menjadi pencetak gol tertua ketiga dalam sejarah Serie A, setelah Alessandro Costacurta (41 tahun dan 25 hari) dan Silvio Piola (40 tahun 131 hari).

19- Selama musim ini, Ibrahimovic meraih tiga prestasi lainnya: melawan Roma pada 31 Oktober, ia mencetak gol liga ke-400 dalam karirnya; melawan Fiorentina pada 20 November, ia sekaligus menjadi pemain tertua sepanjang masa yang mencetak lebih dari sekali dalam satu pertandingan Serie A dan pemain berusia 40 tahun pertama yang mencetak setidaknya dua gol dalam satu pertandingan di 5 liga top Eropa ( 40 tahun 48 hari) pada tahun 2000-an.

Pada 1 Desember, pemain asal Swedia itu menyamai rekor Silvio Piola sebagai pencetak gol terbanyak dalam sejarah Serie A berdaskanjumlah gol yang dicetak setelah mencapai usia 38 (31 gol), sebelum kemudian Ibra menambah jumlah goalnya ini menjadi 33.

Itulah 19 fakta unik dari keberhasilan AC Milan menyegel gelar Scudetto ke-19 nya musim ini.

Pos terkait