Zlatan Ibrahimovic: “Saya Tidak akan Pensiun Sebelum Melihat Pemain yang Lebih Baik dari Saya!”

Ibrahimovic Ronaldo
Photo: Instagram/@iamzalatan

Berita AC Milan – Memasuki usia yang ke-40 tahun, Zlatan Ibrahimovic diyakini akan segera menentukan sikap untuk pensiun dari dunia sepak bola. Musim ini bomber Swedia itu sering absen membela AC Milan karena masalah cedera yang sering mengganggunya.

Ibrahimovic telah mencetak delapan gol dan memberikan dua assist dalam 18 penampilan Serie A musim ini untuk Rossoneri. Dia menjadi sosok penting bagi skuad Milan baik di dalam maupun di luar lapangan.

Bacaan Lainnya

Baru-baru ini Ibrahimovic telah melakukan wawancara dengan media dari UEFA. Pertama-tama ia membahas bagaimana kesuksesan dan ketenaran tidak membuatnya untuk melupakan jati dirinya.

“Apa pun yang terjadi pada saya – kesuksesan, uang, ketenaran, apa pun – saya akan tetap menjadi orang yang sama. saya tidak akan berubah. Entah Anda menyukai saya atau Anda tidak menyukai saya, tetapi saya tidak dilahirkan ke dunia ini untuk meyakinkan orang agar menyukai saya.” buka Ibrahimovic ke situs Uefa.com.

Dia berbicara tentang bagaimana rasanya bermain di Liga Champions bersama Milan pada usia 40 tahun.

“Saya bermain dengan banyak emosi untuk Milan karena itu adalah klub yang memberi saya kebahagiaan, itu memberi saya banyak hal, dan saya pikir saya telah menghabiskan sebagian besar tahun di Milan dari semua klub yang saya wakili. Senang rasanya kembali ke Liga Champions UEFA bersama klub musim ini.

“Setelah beberapa tahun berjuang dan tidak berada di Liga Champions, semua orang sangat bersemangat dan sangat senang bisa kembali.

“Saya pikir ini turnamen yang luar biasa. Saya mencetak beberapa gol yang saya nikmati, dan saya mendapat kesempatan untuk bermain melawan tim dan pemain terbaik di Eropa. Bagaimana perasaan saya tentang fakta bahwa saya tidak pernah memenangkannya?

“Dengan dua cara. Untuk menang itu akan luar biasa. Tidak menang itu tidak akan mengubah saya sebagai pemain. Jika saya menang, itu tidak berarti saya akan menjadi pemain yang lebih baik karena saya adalah pemain terbaik. Ini telah terbukti; pemain terbaik tidak memenangkan segalanya.”

Terakhir, Ibrahimovic membahas masa depan dan rencananya terkait pensiun.

“Masa depan belum ditulis. Saya tidak berencana. Mari lihat apa yang terjadi. Saya tidak ingin menyesal menghentikan sepak bola dan kemudian mengatakan bahwa saya bisa terus bermain sepak bola karena kemudian saya akan menyesalinya selama sisa hidup saya, melihat bahwa saya bisa melanjutkan.

“Saya ingin bermain selama saya bisa. Kenyataannya adalah saya akan bermain sampai saya melihat seseorang yang lebih baik dari saya, jadi saya tetap bermain.”

“Saya tahu suatu hari itu akan berhenti, dan saya tidak akan memiliki adrenalin itu lagi. Ini menjadi masalah bagi setiap pemain sepak bola karena Anda memiliki adrenalin saat bermain sepak bola. Adrenalin itu, Anda tidak akan pernah melakukan hal lain karena kami diprogram. Setiap hari kita melakukan hal yang sama.

“Kami bangun, kami bersiap, kami berlatih, kami makan, dan kami beristirahat. Keesokan harinya, itu hal yang sama. Selama 20 tahun, Anda melakukan hal-hal ini, dan Anda mendapatkan adrenalin darinya.

“Jadi, ketika tiba-tiba berhenti, Anda tidak memiliki agenda ini, Anda tidak lagi mendapatkan adrenalin. Dan ketika berhenti, Anda harus mengambilnya dari sana dan mulai dari nol dan memulai sesuatu yang baru.”

Ibrahimovic yang berusia 40 tahun kembali ke AC Milan pada Januari 2020 setelah meninggalkan LA Galaxy dengan status bebas transfer. Musim lalu, ia mencetak 17 gol dan memberikan tiga assist dalam 27 penampilan di semua kompetisi untuk Rossoneri, menunjukkan kualitasnya kepada pelatih Stefano Pioli.

Pos terkait