UEFA Resmi Luncurkan Aturan Financial Fair Play Baru

UEFA
Photo: COFFRINI / AFP

Berita AC Milan – Komite Eksekutif UEFA telah meluncurkan peraturan Financial Fair Play baru berdasarkan ‘tiga pilar utama: solvabilitas, stabilitas, dan pengendalian biaya.’ Peraturan Financial Fair Play yang baru telah disetujui dalam pertemuan di Nyon kemarin malam.

“Dengan nama mereka, tidak mengherankan bahwa tujuan utama dari peraturan baru adalah untuk mencapai keberlanjutan finansial. Ini akan dicapai melalui tiga pilar utama: solvabilitas, stabilitas, dan pengendalian biaya,” bunyi pernyataan UEFA.

Bacaan Lainnya

“Untuk solvabilitas, aturan baru tidak ada hutang jatuh tempo (terhadap klub sepak bola, karyawan, otoritas sosial / pajak, dan UEFA) akan memastikan perlindungan kreditur yang lebih baik. Kontrol akan dilakukan setiap kuartal dan toleransi terhadap pembayar terlambat akan berkurang.

“Persyaratan pendapatan sepakbola yang baru merupakan evolusi dari persyaratan impas yang ada dan akan membawa stabilitas yang lebih besar pada keuangan klub. Untuk memudahkan pelaksanaannya bagi klub, perhitungan pendapatan sepak bola mirip dengan perhitungan hasil impas.

“Sementara penyimpangan yang dapat diterima telah meningkat dari €30 juta selama tiga tahun menjadi €60 juta selama tiga tahun, persyaratan untuk memastikan nilai wajar transaksi, untuk meningkatkan neraca klub, dan untuk mengurangi utang telah diperkuat secara signifikan.

“Inovasi terbesar dalam peraturan baru adalah pengenalan aturan biaya skuad untuk membawa kontrol yang lebih baik dalam kaitannya dengan upah pemain dan biaya transfer. Peraturan tersebut membatasi pengeluaran untuk gaji, transfer, dan biaya agen hingga 70% dari pendapatan klub.

“Penilaian akan dilakukan secara tepat waktu dan pelanggaran akan mengakibatkan hukuman finansial dan tindakan olahraga yang telah ditentukan sebelumnya.

“Peraturan baru akan mulai berlaku pada Juni 2022. Akan ada implementasi bertahap selama tiga tahun untuk memberi klub waktu yang diperlukan untuk beradaptasi.” tutup pernyataan tersebut.

Presiden UEFA Alexander Ceferin mengatakan: “Peraturan keuangan pertama UEFA, diperkenalkan pada 2010, memenuhi tujuan utamanya. Mereka membantu menarik keuangan sepak bola Eropa kembali dari jurang dan merevolusi bagaimana klub sepak bola Eropa dijalankan.

“Namun, evolusi industri sepak bola, di samping dampak keuangan yang tak terhindarkan dari pandemi, telah menunjukkan perlunya reformasi menyeluruh dan peraturan keberlanjutan keuangan yang baru.

“UEFA telah bekerja sama dengan para pemangku kepentingan di seluruh sepak bola Eropa untuk mengembangkan langkah-langkah baru ini untuk membantu klub mengatasi tantangan baru ini.

“Peraturan ini akan membantu kami melindungi game dan mempersiapkannya untuk setiap potensi guncangan di masa depan sambil mendorong investasi yang rasional dan membangun masa depan yang lebih berkelanjutan untuk game tersebut.” pungkasnya.

Pos terkait