Simon Kjaer Tak akan Memakai Ban Kapten OneLove di Piala Dunia Qatar

Simon Kjaer OneLove armband
Simon Kjaer OneLove armband

Berita AC Milan – Bek AC Milan dan Denmark, Simon Kjaer, tidak akan mengenakan ban lengan OneLove berwarna pelangi untuk Piala Dunia di Qatar menyusul pernyataan bersama oleh FA Eropa yang berpartisipasi.

Terungkap kemarin bahwa kapten yang mengenakan ban kapten di turnamen di Qatar berisiko diberikan kartu kuning untuk gerakan tersebut, yang mengarah ke refleksi dari tujuh negara peserta: Belanda, Inggris, Wales, Belgia, Swiss, Jerman dan Denmark.

Adapun ban lengan OneLove ini untuk mewakili dukungan kepada komunitas LGBTQ+ di Piala Dunia. Bek tengah AC Milan Kjaer adalah kapten tim nasional Denmark sehingga tidak akan mengenakan ban kapten OneLove karena ancaman kartu kuning tersebut.

FA Belanda adalah yang pertama mengumumkan keputusan mereka untuk tidak mengenakan ban kapten OneLove, menjelaskan alasan mereka dalam sebuah pernyataan.

“Pada 19 September, UEFA meminta FIFA untuk mengizinkan kapten kami mengenakan ban lengan pelangi dengan tulisan OneLove. Hari ini, hanya beberapa jam sebelum jadwal pertandingan pertama, FIFA secara resmi mengklarifikasi kepada kami bahwa kapten akan menerima kartu kuning jika dia memakai ban kapten.

“Kami sangat menyesalkan bahwa tidak mungkin mencapai kesepakatan.

“Kami mendukung pesan OneLove dan akan terus menyebarkannya, namun prioritas kami di Piala Dunia adalah memenangkan pertandingan. Oleh karena itu, kami tidak dapat mengizinkan kapten untuk memulai pertandingan dengan kartu kuning.

“Itulah mengapa dengan berat hati kami harus memutuskan untuk meninggalkan rencana kami. Bahwa FIFA ingin menghukum kami di lapangan karena alasan ini tidak pernah terdengar. Ini bertentangan dengan semangat olahraga kami yang menyatukan jutaan orang.”

Ketujuh FA juga merilis pernyataan bersama untuk mengonfirmasi bahwa tidak ada yang akan mengenakan ban kapten, mengungkapkan rasa frustrasi mereka atas penanganan FIFA terhadap situasi tersebut.

“Sebagai federasi nasional, kami tidak dapat menempatkan pemain kami pada posisi di mana mereka dapat dikenai sanksi olahraga, termasuk kartu kuning; itu sebabnya kami meminta kapten kami untuk tidak mengenakan ban kapten selama pertandingan Piala Dunia.

“Kami bersedia membayar denda yang biasanya berlaku untuk pelanggaran peraturan seragam dan kami membuat komitmen yang kuat: kami ingin kapten memakai ban lengan pelangi. Namun, kami tidak dapat membiarkan pemain kami dipaksa menerima pemesanan atau meninggalkan lapangan permainan.

“Kami sangat frustrasi dengan apa yang kami anggap sebagai keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya: kami menulis kepada FIFA pada bulan September untuk memberi tahu mereka tentang keinginan kami untuk mengenakan ban lengan One Love untuk secara aktif mendukung inklusi dalam sepak bola dan tidak mendapat tanggapan.” tutup pernyataan tersebut.

Simon Kjaer adalah sosok penting bagi timnas Denmark. Tidak hanya karena kemampuannya dalam mengawal lini pertahanan, namun juga sebagai kapten tim yang sangat dihormati oleh rekan setim dan para pemain lawan. Tak heran jika timnas Denmark tak ingin kehilangan pemimpinnya itu.

Pos terkait