Alexandre Pato Ceritakan Kisah Tersembunyi Selama Membela AC Milan

v
Photo: Getty Images/Valerio Pennicino

Berita AC Milan – Milanisti pasti tidak akan bisa melupakan sosok pemain asal Brazil bernama Alexandre Pato. Datang di usia yang masih sangat belia, pemain nomor punggung 7 itu sukses mencuri perhatian publik di laga debutnya melawan Napoli melalui 2 golnya.

Dengan bakat yang luar biasa besar, Pato digadang-gadang akan menjadi fenomena sepak bola berikutnya. Namun seiring waktu berjalan, karirnya mulai tersendat akibat rentetan cedera yang ia alami.

Bacaan Lainnya

Berbicara kepada awak media, pemain bernama lengkap Alexandre Rodrigues da Silva itu bercerita panjang lebar tentang kisah tersembunyi yang ia alami selama membela AC Milan.

“Aku tahu apa yang kamu pikirkan. Saya telah mendengarnya selama 10 tahun. ‘Apa yang terjadi dengan Pato?’, ‘Kenapa Pato tidak memenangkan Ballon d’Or?’, ‘Kenapa Pato selalu cedera?’ Mah. Seharusnya aku menjawab pertanyaan-pertanyaan ini beberapa waktu lalu,” buka Pato dalam wawancaranya dengan The Players Tribune.

“Ada banyak suara, terutama di Milan. Aku terlalu banyak berpesta. Saya tidak ingin. Aku hidup di dunia dongeng. Ketika saya ingin berbicara, saya disuruh “berpikir tentang sepak bola”. Aku terlalu muda untuk berdebat. Sungguh, aku hanya seorang anak kecil.

“Jadi saya pikir sudah waktunya untuk melakukan kejelasan. Saya 32 sekarang. Saya senang dan cocok. Saya tidak membenci apa pun atau siapa pun. Jika Anda ingin percaya rumor, saya di sini bukan untuk mengubah pikiran Anda. Tetapi jika Anda ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi, dengarkan.

“Hal pertama yang perlu Anda pahami adalah bahwa saya meninggalkan rumah sangat awal. Mungkin terlalu cepat. Anda berangkat untuk mengejar mimpi ini tetapi Anda sendirian dan tersesat di sepanjang jalan sangat mudah. Tuhan memberi saya hadiah, itu jelas.

“Sampai saya berusia 10 tahun, saya bahkan tidak pernah bermain di lapangan reguler, karena sepak bola lima lawan lima lebih menyenangkan. Saya masih mendapat beasiswa ke sekolah swasta. Suatu hari saya bermain di turnamen sekolah ini dan seorang pemandu bakat Internasional bertanya kepada ayah saya: ‘Tuhan, pernahkah Anda berpikir untuk membiarkan putranya mencoba sepak bola 11-lawan-11?’.

Pato
Pinterest

“Kemudian saya mematahkan lengan saya dan mereka memberikan saya gips dengan cepat. Dokter melakukan rontgen dan menemukan tumor besar. Dia berkata, ‘Dia harus segera dioperasi atau kita harus mengamputasinya’. Saya terkejut. Saya 24 jam lagi kehilangan lengan kiri saya. Tapi apakah menurutmu orang tuaku mampu membiayai operasi itu? Pfffffft.

“Ayahku melakukannya lagi. Dia biasanya merekam permainanku. Jadi dia membawa kaset itu ke rumah sakit, berdoa, pergi ke kantor dokter dan menaruh beberapa rekaman kasar dari anak laki-laki yang tersenyum ini berlari di sekitar lapangan sepak bola.

“Dia berkata, ‘Dokter, ini anak saya. Saya tidak tahu bagaimana membayarnya, tetapi saya tidak ingin melihatnya berhenti bermain ‘. Aku tidak tahu apa yang terjadi setelah itu. Mungkin menurut dokter saya baik-baik saja. Mungkin dia mendengarkan suara Tuhan. ‘Jangan khawatir, saya akan mengoperasi anak Anda secara gratis’.

“Saya bisa saja pergi ke Barcelona, ​​​​Ajax, Real Madrid. Mengapa Milan? Baiklah, izinkan saya mengajukan pertanyaan. Pernahkah Anda bermain dengan Milan di PlayStation? Mereka luar biasa! Kaká, Seedorf, Pirlo, Maldini, Nesta, Gattuso, Shevchenko… Sheva tak terbendung!

Pato Ronaldo Kaka
calciomercato.com

“The Phenomenon, Ronaldo YANG ASLI. Aku bisa saja bermain dengannya. Tim yang luar biasa. Mereka baru saja memenangkan Liga Champions. Milan pada masa itu adalah tim. Saya berpikir, Kapan penerbangan berikutnya?

“Ancelotti setelah kunjungan membawa saya ke ruang makan. ‘Ini Pato, penyerang baru kami’. Mereka semua berdiri untuk menjabat tanganku. Satu per satu. Ronaldo, Kaka, Seedorf. WOW. Itu adalah hari pertamaku di Milan. Video game telah menjadi kenyataan.”

Pato juga berbicara tentang hubungannya dengan Silvio Berlusconi, yang merupakan pemilik Milan saat itu dan mendorong kedatangannya.

“Jelas kita semua tahu siapa pemilik klub itu. Suatu hari Silvio Berlusconi menelepon saya. Dia adalah Presiden yang hebat, dia selalu menceritakan lelucon. Saya pergi dengan putrinya Barbara. Saya banyak menggiring bola di sayap, oplàààà, menyalip siapa pun.

“Silvio mengatakan kepada saya: ‘Mengapa Anda menggiring bola ke luar?’ Dia ingin saya bermain lebih banyak di tengah. Segera Carlo dan Leonardo mulai mengatakan hal yang sama kepada saya. Begitulah cara saya mencetak gol di Camp Nou. Saya berada di tengah, saya melihat ruang dan saya berlari ke dalamnya. Ketika Valdés keluar, saya berpikir, sial, apa yang harus saya lakukan? Menggiring bola? lob? Saya mencoba menendang ke kiri, tapi bola mendarat di antara kedua kakinya. Wow. Keberuntungan itu buta.

“Pada hari-hari itu saya pikir saya benar-benar akan mencapai puncak. Harapan yang sangat tinggi. Hal yang pasti adalah bahwa saya adalah bakat super. Saya sudah bermain untuk Brasil. Pers menulis tentang Anda, para penggemar berbicara tentang Anda dan para pemain lain juga. Mereka menggairahkan Anda.

“Saya menyukai perhatian. Saya ingin orang-orang membicarakan saya. Tapi tahukah Anda apa yang terjadi? Aku mulai terlalu banyak bermimpi. Meskipun saya terus bekerja keras, fantasi saya membawa saya ke berbagai tempat. Di kepala saya, saya sudah memiliki Ballon d’Or di tangan saya. Saya tidak bisa menahannya. Sangat sulit untuk tidak terbebani. Saya telah sangat menderita untuk sampai ke sana. Jadi mengapa tidak menikmatinya?”

Tentang cederanya: “Saya merasa sangat sendirian. Jadi ketika saya dalam masalah di Milan, saya tidak tahu harus berbuat apa. Hari ini setiap pemain punya tim yang mengikutinya kan?! Dokter, fisioterapis, pelatih. Saat itu hanya Ronaldo yang memilikinya.

“Ketika pers menulis kebohongan tentang saya, saya tidak memiliki orang PR (juru bicara). Saya seharusnya mengklarifikasi banyak hal, tetapi saya tidak pernah mengerti pentingnya berkomunikasi dengan baik dan membangun hubungan. Saya diberitahu bahwa hasil di lapangan adalah satu-satunya hitungan. Ini tidak benar.

“Apakah saya pergi ke banyak pesta? Tidak sebanyak yang Anda dituntun untuk percaya. Saya tidak ingin berlari? Mereka mengatakannya karena caraku berlari. Tapi ayolah. Siapa yang benar-benar tahu? Tuhan membuatku seperti itu. Saya tidak bisa mengubahnya. Mereka ingin melihat saya meluncur. Mereka menginginkan darah, keringat, dan air mata. Mereka memiliki air mata. Aku membayar mahal.

“Aku seharusnya mengatakan yang sebenarnya kepada semua orang. Apakah Anda ingat sejarah PSG? Galliani berada di Inggris untuk mengontrak Tevez dan PSG memberi saya tawaran yang luar biasa. Saya ingin pergi – Ancelotti ada di sana – tetapi Silvio menyuruh saya untuk tetap tinggal. Saya cedera, jadi para penggemar berpikir, ‘Ooooh Pato tidak ingin pergi! Dengan Tevez kami akan menang!’

“Pers juga sudah gila. Saya berpikir, apa? Saya ingin pergi! Saya melewatkan Piala Dunia 2010. Kisah PSG muncul pada Januari 2012. Saya praktis tidak bermain. Secara mental saya hancur. Saya gagal besar, pria dengan banyak uang, yang bahkan ingin diberikan oleh para penggemar.

“Kamu tahu betapa aku berjuang untuk mencoba kembali? Saya telah berkeliling dunia. Saya telah melihat setiap dokter yang pantas untuk dilihat – dan bahkan beberapa lagi. Seorang dokter di Atlanta membuat saya terbalik sementara dia membalikkan saya. Diagnosa? Refleks saya tidak selaras dengan otot saya.

Pato Injurry
ilgiornale.it

“Seorang dokter di Jerman menyuntikkan cairan ke seluruh punggung saya – hari berikutnya saya berjalan di sekitar bandara Munich sambil membungkuk kesakitan. Seorang dokter menusukkan 20 jarum pada saya setiap pagi dan setiap malam. Aku bisa terus tanpa batas.

“Saya melihat dokter nomor 6, 7, 8,… masing-masing dari mereka mengatakan hal yang berbeda. Saya berpikir, Man, apa yang saya miliki? Aku menangis, menangis dan menangis lagi. Saya takut tidak bisa lagi bermain sepak bola.

“Mungkinkah karier saya berjalan berbeda? Tentu. Tetapi mudah untuk melihat ke belakang dan mengatakan apa yang seharusnya saya lakukan. Ketika Anda berada di sana, Anda tidak dapat melihat hal-hal tertentu. Jadi tidak ada penyesalan. Saya melihat sisi baiknya. Saya dalam kondisi yang baik. Secara mental saya hebat. Saya masih mencintai sepak bola.

“Kenapa aku harus marah? Kita hanya memiliki satu kehidupan di dunia ini. Saya masih percaya saya bisa pergi ke Piala Dunia. Lihatlah orang-orang seperti Thiago Silva dan Dani Alves. Mereka masih bermain di usia 37 dan 39. Tapi hal ini terjadi ketika Tuhan berkehendak. Saya hanya hidup di masa sekarang. Dia memutuskan sisanya.

“Saya tidak akan menjadi pemain terbaik di dunia. Tapi izinkan saya memberi tahu Anda beberapa hal. Saya memiliki hubungan yang luar biasa dengan keluarga saya. Saya berdamai dengan diri saya sendiri. Saya memiliki istri yang saya cintai. Cara saya melihatnya, saya memiliki banyak Ballon d’Or. Jika hidup adalah permainan, saya telah menang.” tutup Pato.

Saat ini Alexandre Pato masih bermain untuk klub liga MLS Orlando City SC dengan mencetak 3 gol dan 3 assist dari 14 pertandingan. Kontraknya akan habis pada akhir tahun ini.

Selama membela panji AC Milan, Si Bebek sudah memainkan total 150 pertandingan dengan sumbangsih 63 gol dan 18 assist.

Pos terkait