Ibrahimovic: “Saya Bukanlah Superman!”

  • Whatsapp
Ibrahimovic Superman

Berita AC Milan – Bulan Oktober nanti Zlatan Ibrahimovic akan genap berusia 40 tahun, sebuah usia yang terbilang sudah sangat senja untuk terus berkarir di dunia sepak bola.

Meski berkali-kali Ibrahimovic coba membohongi dirinya sendiri dengan usia bukanlah sebuah masalah, namun pada akhirnya ia harus menyerah pada kondisi fisiknya.

Bacaan Lainnya

Contoh nyatanya adalah pada musim ini dimana Ibra yang sudah absen merumput selama 4 bulan akhirnya harus kembali mengalami cedera saat bermain melawan Lazio pada 12 September kemarin.

Baru-baru ini pemain sepakbola asal Swedia itu mengakui bahwa tubuh adalah masalah utamanya saat ini. Ibrahimovic juga mengaku bahwa ia bukanlah sosok seperti Superman.

“Kepala adalah 50% dari apa yang saya lakukan. Jika saya harus mengatakan, hari ini masalah saya adalah tubuh karena tidak selalu di belakang pikiran saya.” buka Ibrahimovic kepada SportWeek.

Ibrahimovic mengomentari keadaan kondisi dan tubuhnya: “Ketika saya masih muda saya hanya bermain, bahkan jika saya mengalami sakit tendon, seperti hari ini. Saya ingin menang dan mencetak gol, itu saja. Dengan waktu dan pengalaman, saya menemukan mentalitas saya.”

“Dan saya menyadari betapa pentingnya Anda harus berkomunikasi dengan tubuh Anda. Di sini, sekarang kepala saya baik-baik saja, tetapi tubuh fisik saya semakin tua, kepala tidak dapat selalu mengikutinya dan itu menjadi masalah … Tahun ini saya harus mendengarkan tubuh saya yang mengirimkan setiap sinyal kecil kepada saya.”

“Hanya dengan cara ini saya dapat menghindari konsekuensi yang lebih buruk. Dan untuk memainkan, seperti yang saya inginkan, semua game dengan kontinuitas. Tidak seperti tahun lalu. Saya harus membawa tubuh saya setiap hari dan mendengarkannya. Pikirkan hari demi hari, perlahan. Tapi, saya juga harus berpikir bahwa saya bukan superman.”

Tentang tim AC Milan: “Ketika saya tiba dan bertanya di ruang ganti berapa banyak yang telah memainkan pertandingan di Liga Champions, beberapa pemain mengangkat tangan mereka. Saya pikir itu hanya lelucon… Tapi tujuannya adalah Liga Champions dan memenangkan Scudetto, saya tidak berhasil dalam hal itu, tapi kami nyaris.”

“Kemudian, kami finis kedua. Bukan hanya berkat saya, kami melakukan pekerjaan yang hebat bersama-sama. Rekan satu tim, bahkan yang muda dan tidak berpengalaman, mengerti apa yang diperlukan untuk mencapai tempat kami tiba Mei lalu, tetapi juga ada sesuatu yang hilang untuk diselesaikan terlebih dahulu. Kami semua bekerja keras untuk ini.”

Tentang cara mengatasi kelelahan: “Ketika kelelahan datang dalam permainan, kepala tidak selalu ada, Anda harus membuat keputusan dengan cepat dan mudah untuk membuat kesalahan pada saat itu. Anda berpikir perlahan. Saya menginginkan sesuatu yang akan membantu saya dalam beberapa menit untuk menjaga konsentrasi.”

“Saya telah melihat di TV Tiger Woods bermain dengan permen karet di mulutnya, komentator mengatakan dia harus menahan rasa lapar. Dan saya menyadari apa yang saya butuhkan: Saya tidak bisa berjalan di sekitar lapangan dengan botol, tetapi saya bisa dengan permen karet.”

“Sekarang di ruang ganti Milan mereka menjual seperti kue panas. Saya mengambilnya sebelum pertandingan dan menyimpannya sampai kehilangan rasanya.”

Tentang persahabatannya dengan pemain tenis Novak Djokovic: “Krisisnya di New York? Tidak pernah mudah untuk mencerna kekecewaan seperti itu. Nole (Dojokovic) bermain sangat baik dan menang sepanjang tahun. Kemudian, pada langkah terakhir, ada sesuatu yang hilang, itu terjadi. Nole tetap luar biasa.” tutup Ibra.

Pos terkait