Pioli tentang Penurunan Performa Romagnoli: “Kalian Hanya Melihat Kesalahan Saja!”

Berita AC Milan
Photo: @acmilan

Beritamilan.com – Situs Berita AC Milan

AC Milan tengah mempersiapkan dengan serius pertandingan melawan Udinese pada matchday ke-25 liga Serie A, Kamis dinihari nanti (03/03/2021).

Bacaan Lainnya

Rossonerryang sudah sangat menderita sepanjang bulan Februari kemarin ingin menjadikan bulan Maret ini menjadi lebih indah. Usaha mereka sudah dimulai dengan bagus saat berhasil memetik kemenangan dramatis 1-2 atas AS Roma pada tanggal 1 Maret kemarin.

Dalam sesi jumpa pers sebelum pertandingan, Stefano Pioli berbicara banyak hal tentang absennya Ibrahimovic dan Hakan Calhanoglu. Tak ketinggalan, ia juga turut membela sang kapten, Alessio Romagnoli, yang tengah banjir kritikan pedas akibat penurunan performanya.

Tentang performa Romagnoli:

“Kalian hanya melihat kesalahan saja! Bagi saya itu adalah pilihan sederhana. Saya berbicara dengannya. Anda tidak selalu bisa memiliki ide yang sama, tapi yang terpenting adalah respek.” tegas Pioli dilansir dari Milan TV.

Apakah Romagnoli akan duduk lagi besok:

“Pertandingan semuanya penting, tapi juga berbeda. Bagi saya, beruntung memiliki [beberapa] pilihan. Hanya besok pagi kami akan mencoba starting line up. Saya akan memilih siapa yang lebih baik. Kami datang dari kemenangan yang bagus, sekarang kami harus memberikan kesinambungan pada hasil kami ”.

Tentang Milan yang tampil lebih bagus saat laga tandang:

“Angka-angka berbicara sendiri, tetapi harus dikatakan bahwa tanpa fans, bermain di kandang atau tandang tidak begitu menentukan. Bermain di stadion Anda berbeda. Namun, itu tetap memberi kita beberapa keuntungan. Dalam kesulitan, kinerja penting akan dibutuhkan ”.

Tentang performa menurun Leao:

Jangan lupa, bahwa beberapa minggu yang lalu ada pembicaraan tentang Leao yang lebih ngotot selama pertandingan. Besok dia bisa mulai dari awal. Dia seharusnya tidak terlalu dimanja karena dia baik-baik saja. Dia harus membantu tim dengan kualitasnya ”.

Tentang absennya sosok pemimpin seperti Ibrahimovic:

“Ibra adalah seorang juara hebat. Pemimpin kami harus bagaimana kami tampil di lapangan, kami membuktikannya pada hari Minggu. Bahkan tanpa Ibra dan Calhanoglu ada banyak pemain yang bisa menentukan dengan sebuah permainan ”.

Apakah Milan masih percaya pada Scudetto:

“Saya akan terkejut jika Ibra mengatakan hal yang berbeda dalam konferensi persnya. Adalah tepat baginya untuk mengatakan hal-hal tertentu. Kami harus melakukan balapan hanya pada diri kami sendiri, kami harus memenangkan pertandingan sebanyak mungkin dan memainkan sepak bola kami. Kami puas dengan pertandingan di Roma. [Ini] momen menentukan musim ini, mari kita tetap fokus dan mencoba memaksimalkannya. Lalu kita akan lihat di posisi apa kita nantinya “.

Tentang perbedaan performa antara pertandingan Red Star dan Roma:

“Dua minggu yang sulit membantu kami memperbaiki beberapa hal. Tim ini pandai, tidak depresi, dan kembali bermain di Milan. Kami melakukannya dengan baik di Roma, kami harus terus seperti ini”.

Tentang ketidakhadiran Ibra dan apakah dia akan menontonnya di Sanremo malam ini:

“Ibra adalah satu senjata lagi, tetapi fakta bahwa tim melakukannya dengan baik bahkan tanpa dia, berarti kami memiliki beberapa kualitas. Malam ini saya akan menonton Juventus-Spezia. Sayangnya acara Sanremo terlalu larut bagi saya”.

Tentang peluang Rebic untuk pulih menjelang pertandingan besok:

Dia baik-baik saja, besok pagi dia akan selesai memulihkan diri dan mulai melawan Udinese. Pada hari Minggu dia memainkan pertandingan yang hebat, karakteristiknya penting bagi kami. Tidak ada keraguan tentang kualitasnya ”.

Tentang Ibra dan Leao bermain bersama sebagai penyerang tengah:

“Saya sangat menyukainya ketika Zlatan membuat kami bermain bagus. Ante pandai melakukan pergerakan ke dalam. Leao bukanlah referensi [sebagai] penyerang tengah, melainkan [lebih] dalam ke pergerakan. Rekan satu timnya harus pandai mengeksploitasi gerakannya. ”

Tentang Mandzukic dan Bennacer:

“Mereka melanjutkan pekerjaan individu mereka yang akan berlangsung sepanjang minggu ini. Kami berharap mereka bisa kembali minggu depan.”

Tentang pertandingan melawan AS Roma:

“Hal terburuk adalah melakukan sesuatu di tengah jalan. Kami suka menyerang ke depan, tetapi tidak apa-apa hanya jika tekanan dilakukan dengan baik. Di Roma kami melakukannya, kami lebih pendek. Itu harus konstan dalam cara bermain kita. Kami jelas harus belajar membaca situasi ”.

Tentang perubaham taktik:

“Ketika Anda membuat pilihan taktis, Anda selalu mencari dan melawan. Saya akan siap untuk mengubah sesuatu jika diperlukan. Dengan kemenangan melawan Roma kami telah menunjukkan bahwa kami berada di jalur yang benar. Sekarang kami telah menjadi bahaya yang diakui bagi lawan yang mereka lebih berhati-hati dalam menghadapi kami ”.

Tentang pelatih Udinese Luca Gotti:

“Saya kenal dia dengan baik. Dia adalah orang yang cerdas dan pelatih yang baik. Dia melakukannya dengan baik di Udinese. Ini akan menjadi pertandingan yang rumit ”.

Tentang banyaknya pemainnya yang cedera:

“Saya memiliki skuad yang besar, kami tidak pernah memikirkan absen. Besok, siapapun yang dipanggil akan melakukannya dengan baik seperti biasa ”.

Tentang emosi Rebic saat mencetak gol melawan Roma:

“Simbol kemenangan di Roma ada dua: kemarahan yang ditendang Rebic pada kesempatan gol kedua dan penyelamatan ganda dari Tomori dan Tonali “.

Tentang apakah dia akan mengubah cara dia bermain berdasarkan lawan:

“Permainan berubah banyak jika Anda maju atau mundur. Kami harus mengikuti skrip kami, kami harus mengambil lapangan dengan aturan yang jelas dan peralatan yang tepat. Jelas kemudian permainan berubah dan Anda harus sadar untuk lebih baik dalam membaca berbagai situasi ”. tutup pelatih berusia 55 tahun itu.

Pos terkait