Hernan Crespo Ceritakan Tentang Malam Neraka AC Milan di Istanbul

  • Whatsapp
Berita AC Milan
(Pic: sampics/Corbis via Getty Images)

Berita AC Milan – Final Istanbul, siapapun tidak akan melupakan momen paling dramatis dalam sejarah final Liga Champions tersebut. Bagaimana tidak, Milan yang pada babak pertama sudah menghajar Liverpool dengan skor 3-0 justru mampu disamakan di babak kedua oleh Liverpool dengan skor 3-3.

Lebih dramatis lagi ketika AC Milan kalah dalam babak adu penalti. Mimpi untuk membawa gelar ketujuh trofi si kuping lebar musnah, beruntung 2 tahun kemudian I Rossoneri mampu membalas kekalahan menyakitkan tersebut dengan skor 2-1 di Final Liga Champions di Athens Yunani dengan lawan yang sama, Liverpool.

Bacaan Lainnya

Masih banyak orang yang penasaran dengan apa yang sebenarnya terjadi di ruang ganti Milan pada jeda babak pertama tersebut sehinggga pada babak kedua mereka melempem dan dipaksa menyerah oleh Liverpool.

Beredar rumor bahwa skuad Milan saat itu sudah merayakan pesta juara di ruang ganti karena mereka sudah unggul telak 3-0 di babak pertama. Namun kabar tersebut dibantah Hernan Crespo yang merupakan bagian dari skuad AC Milan pada saat itu, berikut ini petikan wawancara eksklusif dengan Hernan Crespo:

CrespoSaya rasa laga tersebut adalah bagian dari keindahan sepakbolapertandingan itu adalah bagian dari takdir, dari hal-hal yang tidak bisa dijelaskan.. sejujurnya, bahkan sampai hari ini saya masih tidak percaya kami kalah pada laga itu.”

CrespoBagi saya berada bermain di final Liga Champions untuk Milan adalah pengalaman terbaik yang bisa saya bayangkan, saya tumbuh menyaksikan tim besar seperti Milan dengan pemain Belandanya,  aku merasa seperti saya tinggal mimpi..”

Crespo: “Saya memulainya dengan mencetak dua gol dan yang lainnya dicetak oleh legenda seperti Paolo Maldini, itu adalah salah satu malam-malam di mana Anda dapat melakukan segala sesuatu dengan mudahsemuanya bekerja sesuai keinginan Anda.

Crespo: “Tidak ada pesta di ruang ganti [Pada HT], cerita-cerita itu hanya gosip. Karena di Milan kami memiliki pemain seperti NestaMaldiniPirloGattusoSeedorfShevchenko, apakah Anda pikir mereka akan merayakan setelah 45 menit? Justru sebaliknya!”

Crespo: “Ada beberapa dari mereka yang membahas bagaimana kita tetap harus bermain lebih baik, meskipun fakta kami sudah mengalahkan Liverpool 3-0 di babak pertama. Carlo [Ancelotti] pun tidak memberi kami petunjuk khusus. Dia ingin kami untuk tetap tenang, ia ingin memastikan kami tidak puas.”  

Crespo: “Kami tidak punya waktu [Dalam 6 menit di mana Milan kebobolan dalam 3 gol] untuk berbicara satu sama lain, percayalah. Benitez mengubah pertandingan dengan bergerak: Didi Hamann datang di depan pertahanan untuk menutupi untuk membebaskan Steven Gerrard. Perubahan itu menempatkan kami dalam situasi yang sangat sulit Dan kemudian sesuatu yang hanya takdir bisa mengendalikan terjadi.

Crespo: “Karena dipimpin gol Gerrard, Smicer dengan tembakan yang kuat, dan kemudian hukuman yang pertama kali disimpan dan kemudian dicetak oleh Alonso.Saya tidak akan pernah lupa Dudek menyelamatkan gawangnya dari upaya Shevchenko untuk mencetak gol, sesuatu yang luar biasa. Saya percaya bahwa Jerzy Dudek sampai hari ini masih tidak tahu bagaimana ia menghentikan tembakan Shevchenko kala itu.

Crespo: “Ketika Liverpool mencetak gol penalti terakhir saya berkata pada diri sendiri “Tidak, itu tidak benar bahwa saya akan pergi dan mandi  tanpa memenangi Liga Champions ketika kami sudah unggul 3-0.”

Crespo: “Jadi saya duduk di belakang fotografer, saya harus melihat dengan mata saya sendiri bahwa Gerrard benar-benar akan mengangkat trofi. Aku masih tidak bisa percaya, itu tidak tampak nyata Mustahil bahwa Gerrard lah yang akhirnya mengangkat trofi. Dan ketika Steven akhirnya mengangkatnya, saya berpikir ” Jadi itu benar-benar terjadi ” lalu kemudian saya pergi ke ruang ganti tanpa bisa bicara sepatah katapun.

Crespo: “Bagaimana suasana di ruang ganti setelah itu? Sederhana: seperti pemakaman.  

Crespo: “Itu adalah saat yang sangat sulitbahkan tidak ada yang bisa berbicara ketika kami kembali ke hotel. Beberapa rekan-rekan menangisyang lainnya memeluk istri dan anak-anaknya, percayalahitu adalah malam yang sangat sulit.”

AC Milan dan Liverpool akhirnya kembali di pertemukan dalam babak final Liga Champions 2007. Pada kesempatan kali ini pasukan Il Diavollo Rosso sukses membalaskan dendamnya dengan skor 2-1 atas The Reds dan meraih trofi Liga Championsnya yang ke-7.

Pos terkait